Pages

Wednesday, October 21, 2009

Ikhlas II

Hati (baca: qalb) adalah satu organ yang sangat sensitif. Di situlah letaknya segala perasaan terhadap kehidupan, dan di situ jualah pusat segala amal hati. Sekiranya baik daging ini, maka baiklah seluruh jasad, tetapi jika rosak, maka rosaklah yang lainnya pula.

Sebelum ini kita mungkin mengenali da'wah melalui individu-individu yang ada di dalamnya. Mereka memancarkan sinar mereka sehingga ianya mengesani hati kita. Kadangkala sebab untuk kita terikat dengan da'wah bukan disebabkan da'wah sangat, tetapi lebih kepada orang yang berada dalam da'wah.

Sebelum ini mungkin kita tertarik kepada perwatakan, kepakaran, dan kearifan mereka. Mungkin juga kita tertarik disebabkan kehebatan mereka berbincang berkenaan deen dengan kita. Dan mungkin juga kita tertarik dengan sebab kata-kata iman yang keluar dari mulutnya, sehinggakan seandainya kita berada bersama-sama dengannya sahaja, keimanan bertambah dan ketenangan menyubur di jiwa.

Tetapi apabila kita melalui jalan ini, kita semakin mengenali, kita semakin memahami, dan kita semakin mengerti. Kita diproses dengan proses yang unik dengan melalui program yang jelas permulaannya, jalannya dan hala tujunya. Kita mengikuti usrah dan sistemnya, daurah dan perbincangannya, mukhayyam dan peraturan-peraturannya, dan bermacam-macam lagi wasilah yang lain. Kesemua ini dalam rangka untuk mendidik hati yang dahulunya jahil, dan kemudian kita menjadi mengerti. Kesemua ini semata-mata untuk ditarbiyah dengan tarbiyah rabbaniyah.

Kefahaman itu membuatkan kita berusaha untuk mengikhlaskan diri... Jika dahulu kita terikat dengan orang-orang da'wah, kini kita berada di sini kerana da'wah itu sendiri. Jika orang yang memperkenalkan da'wah kepada kita tiada lagi, maka kita tetapkan akan terus berada di atas jalan ini. Jika dahulu kita dida'wahkan, kini kita perlu menda'wah orang lain, dengan penuh keihklasan dan bersungguh-sungguh, tanpa mengenal jemu dan lelah.

Akhirnya Allah mengurniakan kepada kita kemanisan iman yang tidak diberikan melainkan kepada orang-orang yang ikhlas. Akhirnya juga Allah mengurniakan kepada kita satu kelebihan ke atas orang lain, iaitu pengurniaan thabat di jalan amal ini. Kita tetapkan akan beramal di atas jalan amal ini, dengan melalui maratibnya walau apapun yang terjadi. Dan kita tetap bersama-sama dengannya tanpa mengubah janji kita walau sedikitpun...

Dan kita sentiasa menunggu-nunggu giliran kita.

"Di antara orang-orang mu'min ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Dan di antara mereka ada yang gugur, dan di antara mereka ada pula yang menunggu-nunggu. Dan mereka tidak sedikitpun mengubah (janjinya)"
(al-Ahzab, 33:23)

Kamu juga harus menunggu-nunggu giliranmu!

4 comments:

yAYa JuN said...

"Jika dahulu kita dida'wahkan, kini kita perlu menda'wah orang lain, dengan penuh keihklasan dan bersungguh-sungguh, tanpa mengenal jemu dan lelah"

-->insyaAllah!

Mashizaki Keikan said...

bagus... bagus... tiba masanya untuk kita tidak duduk diam.

+akufobia+ said...

terus kerjakan apa yang telah dirancangkan.bergerak dalam setiap kepakaran masingmasing.beradakan diri dalam tempat yang boleh dioptimumkan kepakaran masingmasing.jangan dipersiakan yang dipinggiran.hargai walau mereka tetap menyampaikan walau sepatah.

Mashizaki Keikan said...

apa kaitan?

Twitter Updates

    follow me on Twitter
    "Jalan dakwah hanya satu. Jalan inilah yang dilalui oleh Rasulullah s.a.w. dan para sahabat baginda. Demikian juga kita dan para pendokong dakwah, sama-sama melaluinya berpandukan taufik dari Allah s.w.t. Kita dan mereka melaluinya berbekalkan iman, amal, mahabbah (kasih sayang) dan ukhuwwah (persaudaraan). Rasulullah s.a.w. menyeru mereka kepada iman dan amal, kemudian menyatupadukan hati-hati mereka di atas dasar mahabbah dan ukhuwwah. Berpadulah kekuatan iman, kekuatan akidah dan kekuatan kesatuan. Jadilah jamaah mereka jamaah yang ideal sebagai model. Kalimahnya mesti lahir dan dakwahnya pasti menang walaupun ditentang oleh seluruh penghuni muka bumi ini." [Syeikh Mustafa Masyhur]