Pages

Sunday, August 16, 2009

Dugaan Dunia Yang Kecil

Dugaan-dugaan dunia yang kecil, tidak mampu menjatuhkan seorang da'ie agung. Permulaan kisahnya bermula sedang dunia di sekelilingnya penuh dengan kegelapan jahiliyah. Lalu datang pula kepadanya cahaya harapan, sinaran keimanan dan wahyu kebenaran yang menggoncangkan hatinya lalu mententeramkan jiwanya. Rabbul A'la telah menurunkan wahyunya yang pertama, yang melantiknya menjadi seorang saksi buat seluruh manusia terhadap kebenaran deen ini.

Sungguh! Dugaan-dugaan dunia yang kecil tidak bermakna apa-apa kepada sang da'ie agung. Ketika kaumnya menentangnya dengan sekeras-keras tentangan, dan ketika tahun kehilangan dua orang yang tersayang (Khadijah dan Abu Talib), da'ie ini menamakan tahun tersebut sebagai tahun kesedihan. Tetapi nama kesedihan tidak terbit dari rasa sayang kehilangan dua orang tersayang, ianya terbit dari sebab tidak berkembangnya da'wah dalam tempoh tersebut.

Mulianya jiwa ini, sedih bukan kerana sebab dunia. Tetapi sedih kerana tiada manusia yang menerima kalimah yang mulia ini, serta risalah yang dibawa.

Lalu sang da'ie agung diperintahkan untuk keluar disekitar Makkah. Berjumpalah dia dengan penduduk Ta'if, membawa risalah yang suci, buat kaum yang baru. Namun mereka menolak seruan yang mulia ini, dengan lemparan batu-batu yang banyak, sehingga luka-luka tubuh peribadi agung ini. Malaikat bukit menawarkan diterbalikkan gunung ke atas mereka yang menzalimi baginda, tetapi dugaan dunia tidak menyempitkan perasaan dan cita-cita mulia baginda, lalu dijawab: "Bahkan aku mengharap agar lahir dari mereka, generasi yang mentauhidkan Allah".

Kemudiannya dibacanya sebuah doa yang masyhur, yang mengadu kepada Rabbul 'Alamin, tentang perasaannya terhadap da'wah yang dibawa:
"Ya Allah, wahai Tuhanku! Kepada engkau aku mengadu hal keletihan tenagaku, kekurangan helahku, kehinaanku di hadapan manusia... Wahai Yang Maha Penyayang Lagi Maha Belas Kasihan! Engkaulah Tuhan golongan yang lemah dan dhaif, engkaulah Tuhanku, kepada siapa lagi yang hendakku menyerah? Apakah kepada orang yang jauh membenciku? Atau kepada seteru yang telah Engkau berikan kuasa mengatasi aku? Kiranya tiada kemurkaanMu ke atasku, tidaklah aku peduli. Namun afiat dariMu lebih luas bagiku, aku berlindung dengan cahayaMu. Engkaulah yang menerangi kegelapan, dengannya urusan di dunia dan di akhirat menjadi baik. Aku berlindung denganMu dari terturunnya ke atasku kemurmkaanMu, atau terturunnya kemarahanMu, bagiMu jua tempat kembalinya (segala sesuatu) hingga tercapai keredhaanMu, tiada daya dan upaya kecuali denganMu, wahai Tuhan..!"
Seorang da'ie tidak lemah dihambat dunia, tetapi risaunya adalah pada da'wahnya. Baginya, dunia adalah kecil dan remeh... Tetapi akhirat jualah yang besar disisinya. Dengan itu, dalam tiap kejatuhan masih ada harapan lagi, melainkan kejatuhan pada hari kebangkitan.

Seorang da'ie bebas hatinya dari dunia dan kesedihannya.

Kerana akhirat adalah wawasan dan cita-citanya.

Jangan engkau sedih wahai para du'at!

4 comments:

+akufobia+ said...

bangunkan aku tika ku lemah.

Mashizaki Keikan said...

manfaatkan yang mana yang boleh dimanfaatkan...

ken_Tank91 said...

sekarang ney banyak betul dugaaan yg macam bukan dugaan..
contoh kita diberi hidup yang senag, wang yg banyak, dipuji di sana sini, disegani kawan dan lawan dan terus timbul riak di hati...
itulah dugaan yang selalu menyungkurkan para dai'e

Mashizaki Keikan said...

Sebab tu kita perlu berusaha untuk sentiasa mengikhlaskan diri dalam beramal. Sesungguhnya, keikhlasan pada akhirnya akan membawa kepada kemanisan iman.

Twitter Updates

    follow me on Twitter
    "Jalan dakwah hanya satu. Jalan inilah yang dilalui oleh Rasulullah s.a.w. dan para sahabat baginda. Demikian juga kita dan para pendokong dakwah, sama-sama melaluinya berpandukan taufik dari Allah s.w.t. Kita dan mereka melaluinya berbekalkan iman, amal, mahabbah (kasih sayang) dan ukhuwwah (persaudaraan). Rasulullah s.a.w. menyeru mereka kepada iman dan amal, kemudian menyatupadukan hati-hati mereka di atas dasar mahabbah dan ukhuwwah. Berpadulah kekuatan iman, kekuatan akidah dan kekuatan kesatuan. Jadilah jamaah mereka jamaah yang ideal sebagai model. Kalimahnya mesti lahir dan dakwahnya pasti menang walaupun ditentang oleh seluruh penghuni muka bumi ini." [Syeikh Mustafa Masyhur]