Pages

Monday, June 22, 2009

Harapan itu Masih Ada

Saya menyukai lagu ini, kerena mesej yagn ingin disampaikan di dalamnya. Lagu-lagu yang menyemarakkan semangat, bukan sekadar melayan jiwang atau blues yang laris di pasaran. Ia mungkin ditujukan untuk rakyat Indonesia secara khusus, tetapi mesejnya boleh saja dipakai untuk kita juga.



Bangkitlah Negeriku
Kumpulan: Shoutul Harakah

Tatap tegaklah masa depan
Tersenyum lagu kehidupan
Dengan cita dan satu asa
Bersama membangun Indonesia

Pegang teguhlah kebenaran
Kalahkan nafsu angkara
Berkorban dengan jiwa dan raga
untuk tegaknya keadilan

Bangkitlah negeriku
Harapan itu masih ada
Berjuanglah bangsaku
Jalan itu masih terbentang

S'lama matahari bersinar
S'lama kita terus berjuang
S'lama kita satu berpadu
Jayalah negeriku jayalah...

5 comments:

+akufobia+ said...

perghh.rindu lagi ni.da lama tak dengar.

Mashizaki Keikan said...

haha~ lagu yang sangat best.

Bangkitlah negeriku, masih ada lagi harapan.

Anonymous said...

ingat ker saya sorang jer warga malaysia yang minat lagu ni...


'Salmah' KL

Mashizaki Keikan said...

Owh, tak.... Masih ada ramai lagi yang suka lagu ini. LAgu-lagu perjuangan yang membangkitkan semangat.

Takbir!

alJabal said...

Bangkitlah Negeriku versi 31 Ogos :)

http://www.youtube.com/watch?v=X7UvxNxtVmo

Enjoy!

Twitter Updates

    follow me on Twitter
    "Jalan dakwah hanya satu. Jalan inilah yang dilalui oleh Rasulullah s.a.w. dan para sahabat baginda. Demikian juga kita dan para pendokong dakwah, sama-sama melaluinya berpandukan taufik dari Allah s.w.t. Kita dan mereka melaluinya berbekalkan iman, amal, mahabbah (kasih sayang) dan ukhuwwah (persaudaraan). Rasulullah s.a.w. menyeru mereka kepada iman dan amal, kemudian menyatupadukan hati-hati mereka di atas dasar mahabbah dan ukhuwwah. Berpadulah kekuatan iman, kekuatan akidah dan kekuatan kesatuan. Jadilah jamaah mereka jamaah yang ideal sebagai model. Kalimahnya mesti lahir dan dakwahnya pasti menang walaupun ditentang oleh seluruh penghuni muka bumi ini." [Syeikh Mustafa Masyhur]