Pages

Saturday, December 26, 2009

Ujian Dunia

Kadangkala, di dalam kehidupan ini, Allah sengaja mendatangkan sesuatu perkara yang berupa kesulitan atau musibah. Dia sengaja mahu menguji hati hamba-hambaNya, sehinggakan hamba-hamba tersebut merasai kehilangan sesuatu dalam kehidupannya. Ada dari kalangan mereka yang kehilangan orang-orang yang tersayang. Ada pula yang kehilangan harta-hartanya, dan ada juga yang kehilangan anggotanya. Tapi apa yang pastinya, hamba-hamba Tuhan ini kehilangan sesuatu yang disayanginya.

Menjadi satu fitrah untuk manusia menyayangi beberapa perkara di dalam hidupnya. Apatah lagi hal ini telah disebutkan oleh Allah di dalam kitabNya yang mulia:
"Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga)"
(Aali 'Imran, 3:14)

Kebiasaannya, ujian adalah menaikkan darjat seseorang. Jika seorang pelajar SPM, dia mengambil SPM, ia adalah untuk menaikkan darjatnya supaya dia bersedia pergi ke dunia luar yang lebih banyak dan hebat cabarannya. Jika seorang pelajar universiti, seseorang menduduki peperiksaan akhir semester adalah untuk membuktikan bahawa dia telah layak untuk pergi ke semester yang seterusnya bagi mengambil matapelajaran yang lebih susah.

Di dalam kehidupan juga begitu. Darjat manusia di sisi Allah diukur dari segi ketaqwaan mereka, dan ujian dunia hanyalah sebagai satu cara untuk melihat sejauh mana ketaqwaan seseorang hamba tersebut. Jika dia lulus di dalam ujian-ujian dunia tersebut maka semakin tinggilah darjatnya di sisi Allah. "Sesungguhnya yang paling mulia dari kalangan kamu adalah yang paling bertaqwa darimu" (al-Hujurat, 49:13).

Apakah tanda dia lulus dalam ujian tersebut?

Mudah sahaja, iaitu orang-orang yang apabila mereka ditimpa musibah, mereka mengucapkan; "...Sesungguhnya kami datang dari Allah, dan kepadaNya tempat kami kemabli". Buat mereka ini Allah menjanjikan petunjuk buat mereka.
"Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk."
(al-Baqarah, 2:156-157)

Mereka tidak menyalahkan Allah dengan sebab kehilangan-kehilangan tersebut dan mereka juga tidak mempersoalkan Allah; "mengapa aku, ya Allah?". Bahkan mereka yakin setiap perkara yang terjadi adalah sesuai dengan keizinanNya. Mereka terima dengan redhanya walaupun ada kerisauan-kerisauan yang timbul di dalam hati akibat dari musibah tersebut.

Apa yang pastinya, setiap sesuatu yang berlaku pasti ada hikmahnya dan kemungkinan Allah ingin menggantikan dengan sesuatu yang lebih baik dari apa yang pernah ia miliki. Jika tidak di dunia pasti di akhirat. Paling tidak pun, dia ingin menjadikan musibah tersebut sebagai kaffarah (penghapus) dosa-dosa yang lalu... dengan kesabaran dan pengembalian diri kita kepadaNya dalam keadaan susah tersebut.

Juga apa yang pastinya lagi, Allah menawarkan sesuatu yang lebih baik dari barang-barang pinjaman dunia "milik kita" tersebut:
"Katakanlah: 'Inginkah aku khabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?' Untuk orang-orang yang bertaqwa (kepada Allah), pada sisi Tuhan mereka ada surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal didalamnya. Dan (mereka dikurniai) isteri-isteri yang disucikan serta keredhaan Allah. Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya."
(Aali 'Imran, 3:15)

Adakah ada sesuatu yang lebih baik dari keredhaan Allah?

--
Buat Savvyku,

Jika doktor-doktor kereta tak mampu menyelamatkanmu
Maka sebaiknya engkau pergi dengan aman
Bersama-sama kita telah melalui bermacam-macam
Engkau telah membawaku ke tempat-tempat mulia
Dan ke program-program mulia

Mudah-mudahan Dia menggantikanmu
Dengan kenderaan yang boleh membawaku
Ke syurga pula dengan sahamnya...

Friday, December 25, 2009

Tanggungjawab Yang Berat

Kekuatan yang ada tanpa disalurkan ibarat sebuah Buggati Veyron berkuasa kuda 1001hp tetapi tersadai di dalam garaj 24-7. Suatu barang yang mempunyai potensi yang sangat besar tetapi tidak digunakan adalah sebuah barang yang sia-sia. Orang tidak dapat mendapat manfaat darinya dan dia juga tidak mampu untuk menyalurkan manfaat kepada orang.

Seorang sahabat pernah bercakap, "Orang-orang yang dah lama ikut usrah tapi tak bawak usrah macam air yang bertakung. Lama-kelamaan dia akan jadi busuk." Mana tak busuknya air tersebut? Alga akan mula membiak, dan bermacam-macam jenis bakteria akan menjadikan air yang bertakung tersebut sebagai habitatnya. Jentik-jentik pun mula membiak di situ. Akhirnya dia menjadi busuk sehingga air tersebut tidak dapat dimanfaatkan oleh sesiapa yang lain kecuali mikroorganisma yang berbahaya.

--

Ayat 102 dari surah Aali 'Imran telah membawa kita memahami bahawa kekuatan yang pertama datangnya dari kekuatan iman dan ketaqwaan kepada Allah. Tanpa ketaqwaan dan penyerahan diri yang total kepada Allah, tidak mungkin seseorang itu boleh mendapat kekuatan yang pertama; iman. Segala-galanya harus berpaksikan kepada Allah SWT tanpa menyisakan walau sedikitpun untuk dirinya sendiri, sehinggakan jiwa-jiwa menjadi jiwa-jiwa yang rabbani.

Ayat yang ke-103 pula membawa seseorang kepada mengerti hakikat keperluan ukhuwwah fiLlah. Tanpa ikatan hati yang kuat di antara seorang mu'min dengan seorang mu'min yang lainnya, maka tidak mungkin terbina kekuatan jamaah yang mampu menuju ke arah matlamat yang Maha Suci; Allah. Allah juga telah mengingatkan kepada orang-orang mu'min (kita), bahawa sebelum Islam sampai kepada kita, kita berada di tepi jurang neraka lantaran ketidak-satuan dan perpecahan. Hanya dengan nikmat iman dan Islamlah Allah telah menyatukan hati kita. Dia telah menjadikan segala hal yang lain kecil pada pandangan kita, yang utama adalah iman.
"Tidak sempurna iman seseorang di antara kamu sehingga dia mengasihi untuk saudaranya apa yang dia kasihi untuk dirinya sendiri"
(Syaiykhan dari Arbain an-Nawawi, hadith ke-13)

Dua kekuatan ini sebenarnya diperlukan untuk melaksanakan tanggungjawab yang mulia, iaitu tanggungjawab menjadi khalifah di muka bumi, "Dan apabila Tuhanmu berkata kepada para mala'ikat: Sesungguhnya Aku ingin menjadikan seorang khalifah di muka bumi!" (al-Baqarah, 2:30). Khalifah dalam erti kata memastikan bahawa hakimiyah Allah terlaksana di muka bumi dan mengajak penduduknya kepada memperhambakan diri kepada Allah.

"Hendaklah ada dari kalanganmu, segolongan yang mengajak kepada kebaikan, menyuruh kepada ma'ruf dan mencegah dari kemungkaran. Mereka itulah orang-orang yang berjaya."
(Aali 'Imran, 3:104)

Bukan mudah tanggungjawab yang begitu mulia ini. Tidak semua yang mampu memikulnya, apatah lagi orang-orang yang sanggup memikul beban yang begitu berat ini. Begitulah yang Allah telah gambarkan di dalam beberapa ayat yang pertama diturunkan;

"Sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu perkataan yang berat"
(al-Muzzammil, 73:5)

Da'wah.

Ia bukan sekadar menyampaikan (tabligh). Ia bukan sekadar mengajar (ta'lim) sahaja. Bahkan ia adalah segala perbuatan yang mencenderungkan manusia ke jalan Allah dengan penuh hikmah, dan dengan pengajaran yang baik, serta berdebat dengan mereka dalam keadaan yang terbaik, sehinggakan mereka kufur kepada taghut dan beriman kepada Allah SWT, agar mereka dikeluarkan dari kegelepan-kegelapan jahiliyyah kepada cahaya Islam yang satu.

Ia adalah satu perbuatan yang sangat seni, yang tidak mungkin difahami oleh manusia yang sumber kekuatannya kekeringan; tidak bertaqwa kepada Allah dan tidak ada walau sedikitpun nilai ukhuwwah di dalam dirinya.

Iman akan memperkuatkan pergantungan kepada Allah sedangkan ukhuwwah adalah bagi membina kekuatan jamaah. Tidak mungkin para da'i mampu melaksanakan tugas yang berat ini dengan mengharungi jalan kehidupan dalam keadaan berkeseorangan. Tidak mungkin da'wahnya menjadi syumul melainkan dengan adanya kekuatan jama'i.

ما لا يتم الواجب إلا به فهو واجب
"Apa yang tidak mungkin dengannya menjadi sempurna perkara wajib, melainkan ianya turut menjadi wajib." (Kaedah syara')
Di dalam konteks amal jama'i, terdapat ramai da'i agung yang telah membentangkan fiqhnya melalui pengalaman-pengalaman mereka yang berharga. Bahkan mereka telah menggabungkan mutiara pengalamannya dengan kefahaman yang benar terhadap perjalanan sirah RasuluLlah SAW. Kata-kata mereka telah diabadikan di dalam beberapa buku Fiqh Da'wah. Lalu mereka kembali hidup di dalam generasi sesudah mereka, benarlah janji Allah SWT:

"Dan janganlah kamu menyangka bahawa orang-orang yang berjuang di atas jalan Allah (itu) mati, bahkan mereka hidup!"
(Aali 'Imran, 3:169)

As-Syeikh Mustafa Masyhur (1921-2002), seorang da'i kontemporeri (rahimahuLlah), telah mengeluarkan satu mutiara kata yang sangat cantik:
"Jalan dakwah hanya satu. Jalan inilah yang dilalui oleh Rasulullah SAW dan para sahabat baginda. Demikian juga kita dan para pendokong dakwah, sama-sama melaluinya berpandukan taufiq dari Allah SWT. Kita dan mereka melaluinya berbekalkan iman, amal, mahabbah (kasih sayang) dan ukhuwwah (persaudaraan). Rasulullah SAW menyeru mereka kepada iman dan amal, kemudian menyatupadukan hati-hati mereka di atas dasar mahabbah dan ukhuwwah. Berpadulah kekuatan iman, kekuatan aqidah dan kekuatan kesatuan. Jadilah jamaah mereka jamaah yang ideal sebagai model. Kalimahnya mesti lahir dan dakwahnya pasti menang walaupun ditentang oleh seluruh penghuni muka bumi ini."
(Jalan Dakwah: Di Antara Keaslian dan Penyelewangan)

Ya, ia adalah satu tugas yang sangat berat.

Seseorang tidak akan mampu memikulnya melainkan dengan kekuatan. Tidak mungkin kekuatan itu dengan berkeseorangan. Sudah pasti ia memerlukan kekuatan jamaah yang mampu di dalamnya menghidupkan kekuatan yang kedua. Dengan kekuatan iman, jamaah mereka terpandu dengan taufiq Allah ke arah matlamat yang jelas, dan ke arah kemenangan yang besar.

Tiada daya dan upaya melainkan dari Allah semata-mata.

Dan tidak akan kalah orang-orang yang mendapat pertolongan Allah.

Allahu yusahhil lana umuurana!

Note: credit to http://www.supercars.dk/ for the Bugatti Veyron picture.

Wednesday, December 23, 2009

Kekuatan Kedua: Ukhuwwah

...Sambungan...

Hakikat yang kedua pula telah disebutkan dengan jelas dengan lafaz dan maksud:

"Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu kerana nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu pernah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari padanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayatNya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk."
(Aali 'Imran, 3:103)

Ayat ini mengingatkan kembali kepada sirah RasuluLlah SAW dan para sahabatnya. Bagaimana suatu ketika dahulu terdapat dua puak; Aus dan Khazraj, yang selalu berperang semenjak beratus-ratus tahun dahulu. Lalu ketika RasuluLlah SAW datang kepada mereka dengan membawa Islam, mereka telah menerima Islam dan telah menempuh jalan yang pertama yang telah disebutkan (jalan ketaqwaan).

Hanya atas dasar keimanan dan ketaqwaan kepada Allahlah yang telah menyebabkan mereka kemudiannya dipersaudarakan oleh RasuluLlah SAW sebaik sahaja RasuluLlah SAW sampai di Yathrib (sebelum Madinah ditukarkan nama) dalam peristiwa hijrah. Dengan itu, mereka yang dahulunya di tepi jurang neraka kerana pergaduhan, kebencian dan dendam kesumat di antara dua kaum ini, telah diselamatkan dengan tali Allah SWT yang membawa mereka ke arah syurga yang kekal abadi.

As-Syahid Sayyid Qutub dalam menghuraikan tentang ayat ini telah berkata di dalam Fi Dzilalil Qur'an:
"Kerananya (i.e. ukhuwwah fiLlah) dendam sejarah menjadi kecil, sentimen kesukuan menjadi hina, dan ambisi peribadi dan panji-panji golongan menjadi rendah. Maka, tersusunlah sebuah barisan yang berada di bawah kibaran panji-panji Allah yang Maha Tinggi."
Segala kepentingan-kepentingan diri dari mana-mana individu akan diletakkan di tepi untuk mengutamakan kepentingan umat, kerana perpecahan sangat hampir kepada kekufuran. Atas dasar iman, seseorang ingin melihat saudaranya sentiasa diislah dari semasa ke semasa, kerana dia juga suka untuk dirinya perubahan ke arah yang lebih baik.

"Tidak sempurna iman seseorang di antara kamu, sehinggalah dia mengasihi untuk saudaranya apa yang dia kasihi untuk dirinya sendiri"
(HR. Bukhari & Muslim di dalam Arba'in Nawawi, hadith 13)

Atas dasar tersebut, seorang sahabat mu'min sentiasa sahaja berusaha untuk menambah baik sahabatnya yang lain. Jika dilihat kesilapan, maka dia menasihatinya dengan cepat, jika dia melihat kekurangan dia akan cuba untuk membantu menambah dari kekurangan tersebut, dan jika dia melihat kesalahan, dia akan cepat-cepat memperbetulkan sahabatnya. Dia tidak sanggup melihat sahabatnya berada dalam keadaan terkapai-kapai dengan kesalahannya.

Sentiasa sahaja berlaku di antara satu mu'min dengan mu'min yang lain, mencari titik pertemuan yang dapat menyatukan hati mereka. Bagi mereka, gelas adalah separuh penuh bukan separuh kosong. Mereka tidak menyimpan perasaan-perasaan buruk di dalam hati yang boleh bercambah menjadi penyakit yang lebih merbahaya; perpecahan. Sekiranya ada kesalah-fahaman maka mereka akan cuba untuk menyelesaikan dengan cepat kerana dikhuatiri membawa kepada penyakit yang lebih besar tersebut.

Mereka yang terjalin hatinya dengan jalinan ukhuwwah fiLlah yang tulen dan berjuang di atas jalanNya akan menjadi seperti satu bangunan yang kukuh:

"Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berjuang di atas jalanNya dalam keadaan bersaf-saf, seumpama mereka itu sebuah binaan yang kukuh."
(as-Saff, 61:4)

Tidak mungkin seseorang boleh terhimpun di dalam saff perjuangan yang sama jika tidak mempunyai apa-apa nilai ukhuwwah di dalam hatinya.

Akhirnya ukhuwwah fiLlah yang tulen akan membawa ahlinya kepada memperoleh petunjuk dariNya. Hanya dengan petunjuk Allahlah akan menjadi mudah segala mehnah dan tribulasi kehidupan da'wah.

...bersambung...

nota: Bagi membaca dengan lebih detail, anda boleh membuka Fi Dzilalil Qur'an oleh Sayyid Qutub.

Tuesday, December 22, 2009

Kekuatan Pertama: Iman

Beberapa ayat (102-104) di dalam surah Aali Imran memberikan satu tasawur yang cukup jelas tentang kerja-kerja da'wah; tentang persediaannya, matlamatnya, wahana-wahana yang diperlukan untuk memastikan bahawa da'wah dapat berjalan dengan baik, dan juga perkara-perkara yang mesti dilakukan untuk berda'wah.

Sesebuah jamaah da'wah tidak akan kuat tanpa memiliki di dalam dirinya dan ahlinya dua kekuatan yang agung.

Kekuatan yang pertama: Iman

"Wahai orang-orangyang beriman! Bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan muslim (berserah diri kepadaNya)"
(Aali 'Imran, 3:102)

Permulaannya dimulai dengan ayat yang cukup cantik. Allah membawa kita supaya bertaqwa kepadaNya dengan sebenar-benar taqwa dan meninggalkan jalan-jalan yang lain dari jalan ketaqwaan. Sememangnya Allah menginginkan agar setiap hambaNya menuju kepadanya dengan menempuh satu jalan yang mulia agar dia dapat menjadi orang cukup mulia di sisiNya. Tidak lain, hanya orang-orang yang bertaqwa sahaja yang mempunyai kemuliaan di sisi Allah SWT,

"...Sesungguhnya yang termulia dari kalangan kalian adalah yang paling bertaqwa dari kalanganmu."
(al-Hujurat, 49:13)

Dalam hal ini, kita juga ingat kepada sebuah mutiara kata dari RasuluLlah SAW yang cukup baik,

"Bertaqwalah kamu kepada Allah di mana sahaja kamu berada. Susulilah kejahatan dengan hasanah (kebaikan) agar ia menghapuskan (dosa)nya, dan bergaulah dengan manusia dengan pergaulan (akhlaq) yang baik"
(HR Tarmizi dari Arbain an-Nawawi, hadith 18)

Kita telah dipesan agar menempuh jalan taqwa di mana sahaja kita berada kerana sememangnya jalan ketaqwaan merupakan jalan yang mendekatkan seorang hamba kepadaNya.

Selain dari itu, Allah telah berjanji bahawa jika seseorang hamba bertaqwa kepadaNya, Allah akan bersama-sama dengannya. Bagaimana mungkin orang yang bersama-sama dengan Allah terhalang dari mendapat rahmat dan pertolonganNya?

"Sesungguhnya Allah bersama-sama orang yang bertaqwa dan orang-orang yang berbuat kebaikan"
(an-Nahl, 16:128)

Bahkan Allah juga menjanjikan jalan keluar yang baik dari segala masalah yang dihadapi oleh mereka yang bertaqwa dari jalan yang tidak pernah disangka-sangkanya. Kerana di dalam amal da'wah, seorang hamba pasti akan menemukan 1001 macam masalah dari hal yang sebesar-besarnya sehinggalah kepada sekecil-kecilnya.
"Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah nescaya Dia akan mengadakan jalan keluar bagi mereka. Dan dia memberinya dari jalan yang tidak terlintas di hatinya"
(at-Talaq, 65:2-3)

Kemudian di dalam ayat yang sama, Alla telah memberikan satu arahan yang cukup jelas untuk dipegang dengannya.
"...janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan muslim (berserah diri kepadaNya)"
(Aali Imran, 3:102)

Suatu ketika dahulu saya pernah menyangka, muslim yang dimaksudkan adalah orang-orang yang telah mengucapkan kalimah syahadah sahaja. Tetapi setelah melalui proses perbincangan yang lebih mendalam, saya mendapati bahawa muslim yang dimaksudkan ialah orang-orang yang telah menyerahkan keseluruhan dirinya kepada Allah tanpa mensisakan walau sedikitpun untuk dirinya sendiri.

Mereka (muslim yang bertaqwa) telah melakukan satu perniagaan dengan Allah dengan suatu perniagaan yang tidak akan rugi sama sekali:

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu'min jiwa-jiwa mereka, dan harta-harta mereka, dengan syurga (yang kekal abadi). Mereka berperang (berjuang) di atas jalan Allah..."
(at-Tawbah, 9:111)

Mereka meyakini bahawa jika mereka menyerahkan keseluruhan diri mereka kepada Allah, ia adalah sebagai satu pinjaman yang baik buat diri mereka.

"Siapakah yang mahu memberi pinjaman kepada Allah (berupa) pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah)? Maka Allah akan memperlipatkali gandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezeki) dan kepadaNyalah kamu dikembalikan."
(al-Baqarah, 2:245)

Jalan iman ini adalah satu jalan yang jelas matlamatnya, jika seseorang lemah asasnya ini nescaya matlamatnya pula akan menjadi kabur, sekabur pemandangan ketika turunnya kabus yang tebal.

Hanya setelah ayat ini, Allah membawa kita untuk memahami hakikat kedua yang diperlukan untuk menjadi satu umat yang terbaik. Jikalau seseorang itu gagal dalam hakikat yang pertama ini, bermakna hakikat-hakikat yang seterusnya tidak akan membawa apa-apa makna walau sedikit.

...bersambung...

nota: Tafsirnya boleh dilihat di dalam Fi Fdzilalil Qur'an oleh Sayyid Qutb.

Thursday, December 17, 2009

Perkataan yang Memberi Tasawurnya

"Okay, angah ada teka-teki. Siapa pandai dia jawab..."

"Teka-teki? Hmm, macam best je..."

"Apa benda yang kita ada tapi orang lain yang guna?"

"NAMA!!!"

"Yeah, bijak..."

--
Dr. Jumaah Amin Abdul Aziz
Seorang tokoh terkenal Ikhwanul Muslimin

Nama?

Nama adalah satu barang yang penting buat seseorang. Dia sendiri memang jarang menggunakannya, akan tetapi orang lain banyak pula menggunakan nama kita sendiri. Hanya dalam keadaan-keadaan tertentu sahaja kita menggunakan nama kita, seperti mengisi borang dan mentaarufkan diri dalam satu sesi perkenalan. Jarang sekali kita jumpa orang yang menggunakan namanya sebagai kata ganti diri untuk dirinya sendiri, kecuali beberapa kerat manusia.

Nama adalah beberapa belas huruf yang digabungkan di dalam dua atau tiga perkataan ini, walaupun kita jarang menggunakannya ia adalah satu barang yang kita miliki yang sangat penting. Siapakah kita jika kita tidak mempunyai nama? Bagaimanakah sejarah dapat mencatat tentang diri kita jika termasuk dalam orang-orang yang tidak mempunyai nama?

Tiba-tiba buku-buku sejarah boleh ternukil di dalamnya seperti berikut:
"Seseorang itu telah menduduki peperiksaan SPM, lalu dia mendapat keputusan yang sangat memberansangkan. Dengan keputusannya yang cemerlang itu, seseorang telah berjaya mengharumkan nama sekolahnya."
Bukankah pelik bunyinya? Seseorang? Seseorang yang mana?

Dalam Hadith

Sahabat-sahabat nabi (SAW), apabila meriwayatkan hadith-hadith yang berkaitan dengan keaiban seseorang, mereka tidak menyebut nama di dalam hadith yang diriwayatkannya. Apa yang biasanya mereka lakukan adalah dengan menyebut, Si Fulan bin Si Fulan, atau mereka hanya menyebut "seseorang". Untuk menyembunyikan keaiban, mereka hanya menyebut basic features seseorang tersebut seperti, "seorang perempuan" dan lain-lain.

Tetapi bagaimana pula jika kita melakukan perkara yang baik? Sudah tentu nama itu memainkan peranannya yang penting. Lagi-lagi jika perkara tersebut dibuat atas nama Allah, seperti berdakwah.

Dalam pandangan Ikhwan

Ikhwanul Muslimin, sebuah gerakan da'wah kontemporeri yang terbesar dan tertua, telah meletakkan namanya sebagai salah satu perkara tetap di dalam jamaah tersebut. Berkata Dr. Jumaah Amin di dalam buku "Metod Pemikiran al-Banna; Di Antara Tetap dan Perubahan":
"Nama jamaah adalah simbol bagi fikrah, sejarah dan tasawurnya. Hanya dengan menyebut namanya akan terbayang di fikiran kita apakah fikrah yang dibawa, apakah tasawur yang diseru, siapakah rijal-rijal yang memikul fikrah itu, bagaimanakah sejarahnya sejak ditubuhkan dan apakah peristiwa-peristiwa yang dilalui, penuh dengan jihad, pengorbanan, keperitan dan ketokohan individunya."
Ya, seperti yang disebutkan oleh Dr. Jumaah Amin, nama adalah sebagai satu simbol yang dapat menggambarkan tentang seseorang, atau sesuatu entiti, yang sebaik sahaja kita sebutkan sahaja namanya sahaja, tergambar dengan jelas di fikiran siapakah orang itu atau apakah entiti tersebut.

Nama-nama Yang Hebat

Kita sebutkan sahaja nama-nama yang besar di dalam sejarah Islam, seperti Abu Bakr as-Siddiq, 'Umar al-Khattab, Uthman bin 'Affan dan 'Ali bin Abi Talib, maka kita akan dapat membayangkan sosok-sosok da'i yang hebat yang telah menyumbang dengan banyak pada saat-saat awal kedatangan Islam. Juga orang-orang pertama yang telah memimpin ummah dengan penuh irsyad.

Sesiapa sahaja dari kalangan para sahabat baginda SAW, apabila kita sebut sahaja namanya, akan terbayang di fikiran tentang sejarah dan sumbangan mereka terhadap Islam. Masing-masing dengan karekteristik yang berbeza di antara satu sama lain.

Satu Fitrah

Sememangnya menjadi satu fitrah. Orang akan mengenal manusia lain dengan nama. Nama itulah yang akan memberikan gambaran yang unik terhadap seseorang. Tanpa nama, seseorang hanya akan disebut sebagai "seseorang" dan bentuk sebutan yang umum ini akan menyebabkan manusia boleh lupa tentang seseorang.

Nama Sahaja Tiada Apa

Namun demikian, nama sahaja tidak penting. Ini adalah kerana nama hanya sebagai satu sandaran untuk mengenali orang lain. Perwatakan seseorang dan perbuatan-perbuatannyalah yang akhirnya memberikan sesebuah nama gambarannya. Jika hanya nama yang baik seperti para sahabat, tetapi perangai teruk seperti Firaun atau Haman, orang akan menilai berdasarkan apa yang kita perbuat. Bahkan perbuatan tersebut akan mencemarkan pula namanya. Jika hanya ada nama sahaja tanpa diiringi dengan amal-amal yang benar, maka nama tersebut akan menjadi sia-sia.

Kita dituntut untuk beramal, tetapi beramal secara bijak. Nama adalah perlu untuk masyarakat mengenali kita, kerana mereka akan menilai berdasarkan nama yang kita ada. Nama tanpa amal ibarat sebuah buih yang mempunyai bentuk, tetapi isinya kosong.

Maka beramallah kamu!

Thursday, November 26, 2009

'Idul-Adha Dalam Perspektif

Dalam beberapa minit lagi (sekarang sudah) 'Idul-Adhha akan tiba. Di dalam syari'at Islam, 'Idul-Adhha merupakan hari perayaan yang paling utama. Namun kemeriahan itu tidak dirasai di Malaysia, kecuali di Pantai Timur. Umat Islam lebih menantikan 'Idul-Fitri, menyambut dengan penuh razzamatazznya, malah berlebih-lebihan merayakannya sehinggakan sebulan pula, sedangkan 'Idul-Adhha sepi - cutipun hanya sehari sahaja.

Mungkinkah kerana pengaruh komersial dan media yang salah letak tempat, sehinggakan ramai yang tidak sedar kepentingan 'Idul-Adhha itu, lalu dianggap sebagai Hari Raya sampingan?

Kalaulah syi'ar bertakbir dijadikan ukuran, semasa 'Idul-Adhha kita disyari'atkan bertakbir selama empat hari penuh, iaitu daripada masuknya Maghrib menjelang 'Idul-Adhha itu sendiri, sehingga terbenam matahari hari Tasyrik ketiga. Di dalam keempat-empat hari ini ibadah Qurban dilaksanakan. Pada hari-hari ini jugalah ibadah Haji disempurnakan di Tanah Suci Makkah al-Mukarramah.

Sebaliknya, untuk 'Idul-Fitri, kita cuma disyari'atkan bertakbir lebih sedikit daripada separuh hari, iaitu sehingga dimulakan solat Hari Raya. Tentunya ini sudah cukup menjadi ukuran bagi mereka yang menilai.

Namun di sebalik itu, 'Idul-Fitri dikaitkan dengan ibadah puasa sebulan Ramadhan, yang disertakan dengan Tarawih di malam-malamnya. Sebulan berpuasa menahan diri, telah menjadi suatu "penyebab" sektor komersial "mengapi-apikan" ummah untuk merayakan sepenuhnya 'Idul-Fitri, seolah-olah sebagai balasan yang berpatutan di atas menjalani kesukaran berpuasa tersebut. Bagi 'Idul-Adhha, tiada "penyebab" yang nyata untuk itu.

Mungkin dari suatu perspektif, ini ada baiknya, kerana lantaran itu 'Idul-Adhha bebas daripada gejala-gejala yang negatif yang dikaitkan dengan musim perayaan. Tumpuan penuh dapat diberikan kepadanya sesuai dengan sifatnya sebagai perayaan keagamaan, dan suatu ibadah kepada ALlah s.w.t. jua. Namun, pada masa yang sama, masyarakat perlu disedarkan mengenai peri utamanya 'Idul-Adhha dalam Islam, dan memberikannya tempatnya yang sesuai.

Selamat berbuka puasa (Puasa Hari 'Arafah), dan Selamat Menyambut 'Idul-Adhha, iaitu 'Idul-Akbar! Semoga ALlah menerima semua 'amal 'ibadah kita, dan memberikan keberkatan dalam hidup kita.

Salam 'Idul-Adhha daripada kami sekeluarga,

Ainullotfi bin Abdul Latif - al-Fikri al-Lamburi
Murniati binti Mustafa
'Umayr Sayfurrahman bin Ainullotfi, Muhaini binti Mahusin,
. dan Mus'ab bin 'Umayr Sayfurrahman
'Ammar Taqiyuddin bin Ainullotfi
'Asim 'Abdullah bin Ainullotfi
Ruqayyah Nuruliman binti Ainullotfi
Fathimah 'Azzahra' binti Ainullotfi
Zaynab Almardiyyah binti Ainullotfi

Wednesday, November 11, 2009

Taujih Ruhiyah

"Akhi, kadang-kadang kerana satu atau lebih hal, tiba-tiba ada perubahan yang drastik dalam kekuatan ruhiyah kita. Solat kita tidak khusyu', kaki kita berat melangkah ke masjid untuk solat berjamaah (terutamanya solat subuh), dan keghairahan berqiyamullayl kita melemah atau hilang secara total.

"Keinginan kita pada dunia pula meluap-luap. Kita jadi sukar untuk bersyukur dan bertaubat. Kita akrab dengan dosa. Kita tidak ingat kematian, bahkan kita hadir 'tanpa perasaan' ketika mendengar atau melihat kematian seseorang, atau juga ketika kita melalui perkuburan. Kita susah diingatkan dan beremosi apabila diberikan nasihat. Jiwa kita menjadi liar, dan mata kita 'kering', tidak ada titisan air mata yang disisakan. Juga masalah-masalah lain yang tidak kurang bahayanya.

"Akhi, perlunya ada ramuan dan taujih ruhiyah (pesanan rohani) untuk kita mengatasi masalah-masalah di atas dan menrjernihkan ruhiyah kita. Dan buku ini, insya Allah, dapat memandu Anda menyuburkan kekuatan ruhiyah Anda, dengan bahasa yang enak dibaca. Apalagi, buku ini diperkuat dengan gaya bahasa spiritual penulisnya yang mendalam, dilengkapi dengan kata-kata yang penuh dengan makna dan contoh kehidupan nyata generasi salaf."

Sebuah buku yang ditujukan khas buat para da'i yang melalui jalan yang sangat-sangat memerlukan bekalan. Thabat adalah satu kurniaan dan nikmat yang besar yang tidak akan dikurniakan tanpa kita mencari bekalan. Jadi, nah satu buku yang bagus untuk kita. Nah satu (actually dua) buku untuk kita membekalkan diri kita dengan ketaqwaan.
"Dan berbekallah kamu, sesungguhnya sebaik-baik bekalan adalah ketaqwaan"
(al-Baqarah, 2:197)

Taujih Ruhiyah
(Pesan-pesan Spiritual Penjernih Hati)

Jilid 1

Jilid 2

Bagi yang berada di kawasan Johor, dapatkannya di Nowfara Bookstore. Kalau tak, masih boleh cuba menghubungi mereka.

Tuesday, November 3, 2009

Nikmat Besar

Suatu ketika dahulu jahiliyah telah dihapuskan oleh risalah Islam yang lengkap yang telah dibawa oleh RasuluLlah SAW. Pada ketika itu masyarakat Arab berada dalam kejahilan yang amat sangat. Mereka merupakan satu kelompok yang telah kehabisan nilai moral mereka, melainkan segiliter dari kalangan mereka. Itupun merupakan kesan-kesan dari da'wah Nabi Isa AS yang telah lama, dan itupun risalah Nabi Isa adalah di negeri Filistin, bukan di tanah Arab. Nabi yang telah datang sebelum itu adalah Nabi Ismail, beberapa ratus tahun sebelum terutusny RasuluLlah.

Jahiliyah kini telah kembali berleluasa sehingga menjadi fitnah yang sangat-sangat besar. Sesetengah pihak berkata, "jahiliyyah sekarang adalah lebih teruk" kerana orang kuffar telah mempelajari dari kesilapan-kesilapan lalu mereka. Pantang dibiarkan Islam berkembang, ia pasti akan menghancurkan kegelapan jahliyyah dengan sinar cahayanya.

Mereka telah menyerang dari bermacam-macam sudut. Sudut pemikiran, sudut ketenteraan, sudut ekonomi, sudut politik dan juga sudut-sudut yang lain. Dengan hati yang penuh dengan rasa bangga, dan dengan hati yang penuh dengan rasa dengki terhadap kebenaran, mereka telah menyusun dan merancang sesama mereka agar sinar cahaya tidak akan kembali selama-lamanya.

Kesan dari itu, ramailah manusia yang terpengaruh dengan propaganda kuffar. Samaada mereka sedar mahupun tidak, samaada di pagi hari atau malam hari, atau apa jua keadaan yang lain, di atas nama kemajuan ramai individu yang telah terkorban nilai dan jati diri mereka. Serangan-serangan yang halus telah direncanakan dan telah dilaksanakan sehingga akhirnya ia menjadikan manusia mengikut arus ini.

Arus kebatilan yang deras mengalir ini telah menyebabkan manusia merosakkan diri mereka sendiri. Jika sebelum ini, terdapa satu pihak yang melaksanakan agar dunia menerima arus mereka, kini hampir semua masyarakat dunia mengalu-alukan arus tersebut, tanpa wujud di dalam dirinya perasaan sangsi walau sedikitpun.

Ramailah yang terlibat di dalam jahiliyah. Sama ada yang jahiliyah yang mereka sendiri buat ataupun yang dibuat oleh orang lain. Hati mereka telah bergelumang di dalamnya sehingga sinar cahaya dan jalan taufiq itu begitu susah untuk dikenal-pasti. Dan kemaksiatan itu menjadi biasa dan tidak janggal lagi. Jika ada pun perasaan janggal tersebut, terdetik di hatinya, "takpe-takpe, asalkan bukan aku yang buat.." atau "ah, tak kisah lah!"

Namun demikian, Allah telah merancang sesuatu yang lebih baik bagi manusia. Dia menghendaki agar sinar cahaya ini tidak padam, walaupun kaum kuffar dan musyrikin membenci. Dia menghendaki agar risalah yang mulia ini sentiasa terpelihara dari awal pengutusannya sehinggalah ke hari kiamat. Tidak ada satu manusia pun yang dapat mengubah hakikat ini.

Maka, wujudlah di tengah-tengah kegelapan jahiliyah tersebut sinar cahaya yang menerangi. Wujudlah di tengah-tengah satu masyarakat yang bingung beberapa sosok yang agung. Sosok yang agung yang telah melalui proses takwin yang sempurna. Mereka membawa harapan kepada manusia di kala manusia telah kehilangan pedomannya.

Sosok-sosok yang mulia ini lantas telah bergabung sesama sendiri kerana yakin bahawa sinar yang terpancar-pancar pasti tidak akan mampu meruntuhkan kegelapan yang tersusun. usaha-usaha mereka telah dimulakan dengan mencari individu-individu besi, dan juga mereka yang mempunyai kecenderungan untuk bersama-sama dengan kelompak sinar ini.

Satu demi satu manusia dikeluarkan dari dunia jahiliyahnya. Sinar ini menghancurkan kegelapan yang ada di dalam hati manusia-manusia pilihan tersebut. Lalu mereka diproses pula dengan proses yang telah dilalui oleh generasi-generasi terdahulu. Mereka telah dicelup dengan acuan yang agung. Acuan Allah! Acuan siapakah yang lebih baik dari acuan Allah?

Program at-takwinud daaqiq (pembentukan yang rapi) telah dijalankan atas setiap individu besi tersebut sehinggakan mereka menjadi besi-besi yang telah digilap dengan baik. Lantas cahaya yang tersinar di atas mereka turut disinarkan ke atas manusia lain. Mereka pula menjadi al-muharrikun bersama-sama dengan pemancing-pemancing yang telah menangkap mereka.

Akan tetapi kerja ini tidak mudah.

Benar kerja ini tidak mudah!

Jelas sekali benar, bahawa kerja ini tidak mudah wahai penyinar cahaya sekalian!

Allah telah berjanji untuk tidak membiarkan manusia mengatakan bawah "aku telah beriman" sedang mereka belum lagi diuji.

Jelas bahawa kerja ini amat berat dan susah sekali.

Manusia besi yang telah digilap tadi kembali terjun ke dalam masyarakat untuk menarik mereka kepada cahaya yang telah mereka rasai kenikmatan dan kelazatannya. Tetapi disebabkan jahiliyah yang begitu melata, ditambah pula dengan janji syaitan bahawa;
"aku akan mendatangi mereka dari depan mereka, dari belakang mereka, dari kanan dan kiri mereka", kadangkala jahiliyyah itu menempias di dalam hati.

Bagi para penyinar cahaya ini, mereka mempunyai hati yang sangat sensitif. Bagi setiap manusia, seteruk manapun sejarah mereka, pasti ia akan lekat sebagai satu sejarah. Ia tidak akan hilang selamanya, bahkan ia akan tertinggal sebgai sebuah bekas yang mendalam di dalam jiwa mereka. Walaupun mereka para du'at yang mulia, ia tetap membekas di dalam hati.

Cukuplah syaitan untuk menarik trigger yang menutupi bekas tersebut untuk mengembalikan manusia besi ini kepada zaman jahiliyyahnya. Cukuplah dengan menyebabkan terdetik di hati sahaja, pasti sudah cukup mengancam iman yang telah mekar di hati golongan du'at.

Kecundanglah seorang demi seorang dengan hasutan syaitan. Kecundanglah mereka.

Memang benar tugas ini adalah tugas yang berat.

Allah adalah sebaik-baik perancang. Dia tidak akan membiarkan hambanya begitu sahaja. Dia pasti sudah merancang dan menggariskan jalan-jalan yang boleh menyelamatkan diri manusia dari terkecundang. Dari futur dan tertipu dengan tipu daya syaitan sepertimana tertipunya Adam dan Hawa suatu ketika dahulu.

Lalu melalui RasulNya yang mulia (SAW), satu mesej yang jelas telah disampaikan. Kamu umpama kambing biri-biri. Serigala tidak akan menyerang kambing biri-biri melainkan yang telah keluar dari kumpulannya. Ketahuilah bahawa serigala itu adalah syaitan.

Melalui RasulNya, wajiblah berjamaah untuk memelihara iman. Namun jamaah ini bukan sebarang jamaah. Ia bukan sekadar dan semata-mata bersama. Ia bukan sekadar dan semata-mata manusia-manusia yang beriman duduk atau tinggal bersama-sama. Jika ia tidak disusuli oleh tindakan-tindakan memperbaiki iman, pasti jamaah tersebut adalah jamaah bersuka-ria orang beriman.

Jamaah yang di dalamnya bercakap kosong dan berbual perkara lagho. Jamaah yang di antara ahlinya menyimpan perasaan-perasaan yang tidak mahmudah. Jamaah yang di dalamnya, masing-masing hanya berjamaah dalam bentuk fizikal. Tidak. Jamaah ini tidak akan mampu menyelamatkan iman manusia besi dari kecundang kepada jahiliyah di sekelilingnya. Tidak sama sekali.

Sesungguhnya jamaah yang dapat menyelamatkan ahlinya adalah sebuah jamaah yang sentiasa ada di dalamnya elemen-elemen ta'lim, tazkiyah, bertegur dengan kebenaran dan kesabaran. Sehingga wujud jamaah yang terikat ruhnya dengan keimanan dan kecintaan kepada Allah. Kata-kata yang keluar dari mulut ahlinya adalah kata-kata yang basah; sentiasa sahaja membuat ahli yang lain teringat akan Allah. Sentiasa sahaja berbincang dan saling mengingatkan diri untuk memperbaiki.

Jika manusia lain berlawak bodoh sesama mereka, dan berketawa kerananya sehingga hati menjadi keras, maka manusia besi yang bersinar-sinar cahaya daripadanya sentiasa sahaja mengucapkan kalimah-kalimah yang membangkitkan iman dan mensucikan jiwa. Sehinggakan jiwa-jiwa ahli jamaah ini menjadi jiwa-jiwa yang tenang dan tidak kusut.

Jika manusia biasa sentiasa sahaja mengisi telinga mereka dengan lagu-lagu untuk memenuhkan kekosongan hati mereka, maka manusia besi adalah orang yang ayat-ayatNya menjadi hiburan dan penenang hatinya.

Jika manusia lain adalah orang-orang yang melawan fitrahnya, malam dihidupkan dengan perbuatan-perbuatan yang tidak berfaedah, maka manusia besi adalah manusia-manusia yang di malam hari mereka mengadu kepada Rabb mereka lantaran kelemahan mereka.

Mereka takut. Takut diuji dengan sedikit ujian lalu gagal. Mereka takut dikembalikan kepada keadaan jahiliyyah mereka yang telah membekas tersebut. Mereka takut dan mengharap, agar perasaan cinta kepada Rabbnya dan kepada RasulNya tidak ditarik balik. Mereka takut, jika ada dosa-dsao yang mereka lakukan menyebabkan usaha-usaha sinaran cahaya digantung pertolongannya dari Allah. Mereka takut, andaikata mereka tersungkur, mereka tersungkur selama-lamanya.

Mereka berharap agar dapat bersama-sama dengan orang-orang yang dapat mengingatkan mereka kepada Allah.

Dan berdoalah mereka kepada Allah Rabbul 'Izzah.
Dan bergantung haraplah mereka kepadaNya.

Mereka berharap agar mereka diberikan tawfiq dan hidayahNya, di dalam setiap urusan. Sama ada dalam urusan deen, dunia atau akhirat. Agar dikurniakan satu nikmat yang agung, thabat sehingga ke akhirnya.

"Dari kalangan orang-orang mu'min terdapat rijal-rijal yang telah membenarkan janji mereka terhadap Allah. Maka dari kalangan mereka ada yang telah menyempurnakan janjinya, dan ada pula yang menunggu-nunggu (giliran mereka pula). Dan tidaklah (yang menunggu-nunggu itu) mengubah janji mereka"
(al-Ahzab, 33:23)

Tidak ada apa yang dapat mengubah mereka. Sehingga Allah mengurniakan kemenangan kepada mereka dengan pertolongannya, dan hancurlah kegelepan kejahilan dengan datangnya sinar cahaya yang menyinari.

--

"YA Allah!
Sesungguhnya engkau tahu,
bahawa hati-hati ini,
telah berhimpun kerana cintakanMu,

telah bertemu kerana taat kepadaMu,

telah bersatu untuk menyeru kepadaMu,
telah berjanji untuk menolong syari'atMu,
maka,
pereratkanlah akan hubungannya,

kekalkanlah kemesraannya,
tunjukilah ia jalannya,

terangilah ia dengan cahaya rabbaniMu yang tidak kunjung malap,
dan lapangkanlah dada-dadanya dengan kemuliaan keimanan denganMu,
kecantikan tawakkal ke atasMu,
dan,
hidupkanlah ia dengan ma'rifahMu,

serta matikanlah ia dengan syahadah di atas jalanMu,
Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik Mawla,

dan sebaik-baik Nasir.

Ya Allah perkenanlah!"

Sunday, November 1, 2009

Satu Kalimah

...Sambungan...

Setelah RasuluLlah SAW menyebut kata-katanya itu, mereka semua berhenti sebentar dalam keadaan terpinga-pinga. Lantas Abu Jahal dengan segera bertanya kembali;
"Apa dia perkataan yang amat berfaedah tersebut? Demi bapamu, mudah sangat, kami boleh mengucapkannya dan sepuluh yang lain pun tidak mengapa..."

RasuluLlah SAW menjawab,
"Ucaplah 'La-ilaha illaLlah' di samping kamu menolak seluruh penyembahan-penyembahan yang lain."

Dengan itu mereka (para pemimpin tersebut) bertepuk tangan dan berkata kepada Muhammad:
"Wahai Muhammad! Kamu hendak kami jadikan tuhan-tuhan yang banyak itu satu Tuhan sahaja? Ini tidak boleh jadi! Ini adalah satu perkara yang menghairankan!"

Setelah itu mereka pun beredar dari RasuluLlah SAW. Setelah berlalunya kisah ini, Allah telah menurunkan beberapa ayat dari surah Sod;
Shaad, demi Al Quran yang mempunyai keagungan. Sebenarnya orang-orang kafir itu (berada) dalam kesombongan dan permusuhan yang sengit. Betapa banyaknya umat sebelum mereka yang telah Kami binasakan, lalu mereka meminta tolong padahal (waktu itu) bukanlah saat untuk lari melepaskan diri. Dan mereka heran karena mereka kedatangan seorang pemberi peringatan (rasul) dari kalangan mereka; dan orang-orang kafir berkata: "Ini adalah seorang ahli sihir yang banyak berdusta". Mengapa ia menjadikan tuhan-tuhan itu Tuhan Yang Satu saja? Sesungguhnya ini benar-benar suatu hal yang sangat mengherankan. Dan pergilah pemimpin-pemimpin mereka (seraya berkata): "Pergilah kamu dan tetaplah (menyembah) tuhan-tuhanmu, sesungguhnya ini benar-benar suatu hal yang dikehendaki. Kami tidak pernah mendengar hal ini dalam agama yang terakhir; ini (mengesakan Allah), tidak lain hanyalah (dusta) yang diada-adakan.
(Sod, 38:1-7)

Persoalannya, bagaimanakah hanya sebuah kata-kata dapat menyatukan penduduk bumi? Lalu mereka menjadi ummah yang satu. Dipimpin oleh orang yang paling memahami al-Qur'an. Bagaimanakah ini boleh terjadi?

Lihatlah sejarah, dan kajilah ia...

Farag Najjar

Kebiasaannya saya tak suka mengambil dari blog orang lain untuk diletakkan di sini, tetapi pada kali ini (dan mungkin juga pada kali-kali yang lain), saya ingin merakamkan di blog ini sebuah kisah dan pengalaman hidup seorang tokoh da'wah. Kemungkinan besar ramai yang belum mengenali beliau sebelum ini. Oleh itu, nah saya bentangkan dan kongsikan pengalaman hidup seorang tokoh da'wah. Mudah-mudahan kita mendapat tempias-tempias ruh da'wahnya.

--
Syeikh Farag Najjar
5 Ramadhan 1341 - 19 Ramadhan 1430H
22 April 1923 - 9 September 2009M
Tokoh Ikhwanul Muslimin

Syeikh Farag Najjar ini pernah ditemuramah oleh wartawan al-Jazeera mengenai pengalaman dakwahnya yang begitu panjang, termasuk ketika masuk pilihanraya 2000 sebagai calon. Malangnya, slot berkenaan tidak dapat ditayangkan. Al-Jazeera mendakwa bahawa kelapan-lapan tape temuramah tu telah dicuri.

Selepas kejadian itu, Syeikh menceritakan bahawa pada satu hari seorang Proffesor dari sebuah Universiti di Amerika telah datang mencarinya di rumahnya. Proffesor itu berkata kepadanya: "Aku menjumpai kelapan-lapan tape itu di pejabat Kongress Amerika. Aku berkata pada diriku, aku mesti jumpa Farag Najjar dan mencari sebab kenapa kelapan-lapan tape ini ada di sini, dan siapa agaknya Farag Najjar?"

Apa istimewanya lelaki ini?

Dilahirkan pada tahun 1923 di Mayyit Khaqan, Bandar Syibin Kom, Mesir. Anak keempat dari lapan orang adik beradik di dalam sebuah keluarga yang sederhana. Ayahnya bekerja sebagi tukang kayu dan ibunya seperti mana-mana wanita Mesir, menumpukan sepenuh masa menjadi suri rumah mendidik anak-anak dan mengurus keluarga.

Seperti adik-beradiknya yang lain, beliau dididik dengan didikan agama sejak kecil. Kedua ibu bapanya menghantar mereka untuk menuntut ilmu dari kalangan ulama-ulama. Beliau menghafal al-Quran dan syair-syair Arab dari Syeikh Abdul Hamid Ghanim semasa kecil.

Mula mengikuti dakwah Ikhwan Muslimin sejak berusia 15 tahun setelah mengikuti beberapa tariqat sufi. Berbaiah dengan Hasan al-Banna ketika berusia 16 tahun pada tahun 1939.

Tidak dapat menyempurnakan persekolahan di peringkat menengah kerana kesempitan wang. Belajar secara tidak formal di rumah dan menumpukan dakwah Ikhwan sehingga berjaya menubuhkan cawangan Ikhwan di Mayyit Khaqan, kampungnya dan membawa penduduk di sana menjadi penyokong Ikhwan setelah sebelum ini mereka menyokong parti Wafd.

Terlibat dengan Nizam Khas Ikhwan (unit elit Ikhwan) pada tahun 1941 dan mengembangkannya sehingga wujud cawangan Nizam Khas di Manufiah, Qalyubiah, Gharbiah dan Kafr Syeikh. Beliau mengepalai Nizam Khas di kawasan-kawasan itu yang dipanggil Wasat Delta (keluasan gabungan beberapa negeri di Malaysia).

Seorang yang sangat aktif dan cekap melaksanakan tugasan sehingga Hasan al-Banna memintanya agar tidak berkahwin sehingga berumur 30 tahun setelah mereka mencari penggantinya. Di antara contoh kecekapannya adalah ketika Nizam Khas meminta beliau menyelinap masuk ke Parti Komunis Mesir untuk mendapatkan rahsia, beliau berjaya melakukannya dan mendapat kepercayaan dari Parti Komunis Mesir sehingga dilantik menjadi Sekretariat Parti Komunis Mesir cawangan Gharbiah. Beliau berjaya mematahkan usaha membunuh Hasan al-Banna oleh Parti Komunis Mesir.

Dipenjarakan pada Januari 1954 dan dikeluarkan dari penjara pada Mac 1954. Cuba untuk dipenjarakan buat kali kedua, tetapi Ikhwan memutuskan agar beliau lari untuk menjaga maklumat Ikhwan yang disimpannya. Bermula dari situ beliau hidup dalam pelarian selama 21 tahun, menyamar dan menyelinap tanpa dapat dikesan oleh rejim Jamal Abdul Nasir.

Menceritakan pengalamannya melarikan diri beliau berkata:

Pihak keselamatan datang ke rumahku buat kali pertama dan mengepungnya. Aku berkata kepada ibuku: “Sibukkan mereka untuk aku lari dari belakang.” Ibuku adalah seorang wanita yang buta huruf tetapi beliau mahir di dalam melarikan diri. Pihak keselamatan menyeru kami dan ibuku berkata kepada mereka: “Sabarlah sehingga penghuni rumah ini menyiapkan diri.” Ibuku memanggilku dan menyerahkan kepadaku semua emasnya untuk aku gunakan dalam pelarian. Aku melompat ke rumah jiran. Seekor anjing cuba menyerangku dan tuan rumah itu membunuh anjing itu. Beliau memberi aku pakaian dan aku kelar dri rumahnya memulakan perjalanan dari Januari 1954 sehingga Julai 1975.

Setelah itu aku berpindah dari satu tempat ke satu tempat. Aku menetap bersama manusia yang tidak dikenali langsung sebagai anggota Ikhwan. Adakalanya aku bersembunyi di tengah-tengah manusia yang tidak berjambang dan tidak solat di masjid. Hidup mereka terlalu biasa. Kadang-kadang aku berehat di rumah Menteri Dalam Negeri kerana tidak ada sesiapa pun yang akan menjangka aku akan berada di situ. Adakalanya suasana mendesak aku tidur di kawsan perkuburan setelah tidak ada lagi kawasan yang aman untukku. Segala puji bagi Allah, tempoh itu berlalu dengan selamat tanpa aku tertangkap. Itu semua adalah kurniaan dari Allah.

Pihak keselamatan memberikan tekanan kepadanya agar beliau menyerahkan diri. Antaranya adalah dengan cara memaksa keluarganya memeluk Kristian dengan cara memaksa mereka pergi ke gereja. Tetapi beliau terus menyembunyikan diri kerana merasakan maslahat menjaga rahsia Ikhwan lebih besar dari keselamatan ahli keluarganya. Ayahnya meninggal dunia setelah 15 tahun beliau bersembunyi. Beliau tidak dapat menghadiri majlis pengkebumiannya dan berasa amat sedih.

Di antara cerita semasa beliau menyembunyikan diri adalah ketika beliau mendapat peluang menziarahi ahli keluarganya, pihak keselamatan mendapat maklumat lalu mengepung rumahnya dan menyerunya keluar. Beliau mengambil sarang lebah lalu membiarkan lebah-lebah menggigit mukanya sehingga bengkak. Beliau selamat keluar dalam keadaan muka bengkak di celah-celah pihak keselamatan tanpa dicam.

Ketika pengampunan umum diumumkan oleh Anwar Sadat kepada semua anggota Ikhwan, semua diampunkan kecuali beliau. Semua anggota Ikhwan keluar menzahirkan diri kecuali beliau yang terus bersembunyi untuk tempoh dua tahun seterusnya. Kemudian beliau meminta izin dari Omar Telmesani, Mursyid Am Ikhwan ketika itu untuk menzahirkan diri, lalu Omar Telemesani membenarkannya seminggu sesudah itu.

Setelah menzahirkan diri, beliau berkahwin dan dikurniakan lima cahaya mata. Beliau terlibat aktif di dalam menyusun semula Ikhwan cawangan Manufiah.

Beliau meninggal dunia pada 9 September yang lepas (bersamaan 19 Ramadhan) dan dikebumikan sehari selepasnya dengan dihadiri oleh ribuan orang Islam.

Moga-moga Allah menerima segala amalnya dan melahirkan pengganti seumpamanya untuk umat ini.
--
Sumber asal: Sentuhan Memori
Artikel tambahan: Ustaz Halim
--
Nota:
Artikel ini sebenarnya telah agak lama. Saja mau postkan.

Tuesday, October 27, 2009

Soalan Yang Agung

Zaman pada ketika itu merupakan zaman-zaman yang kaum kerabat RasuluLlah ditekan oleh kaum-kaum Quraisy yan lainnya. Zaman pada ketika itu masih lagi pada zaman Makkah. Kaum Quraisy telah melancarkan pemboikotan secara besar-besaran terhadap Bani Hashim dan Bani al-Mutallib, yang menyebabkan akhirnya Abi Talib yang sudah tua dan menjangkaui umur lapan puluh tahun ditimpa penyakit yang agak berat.

Lalu terdetik sesama pembesar-pembesar Quraisy yang lainnya satu prasangka; kamu hanya menunggu Abu Talib mati sebelum mengenakan siksa yang berat kepada Muhammad, atau dalam erti kata lain, kamu adalah orang-orang yang tiada kehormatan dan pengecut!

Pimpinan Quraisy yang terdiri dari Utbah bin Rabi'ah, Syaibah bin Rabi'ah, Abu Jahal bin Hisyam, Umaiyah bin Khalaf dan Abu Sufian bin Harb telah pergi bertemu dengan Abu Talib bagi membincangkan perihal da'wah Muhammad. Mereka telah meminta agar Abu Talib meminta anak saudaranya itu menghentikan da'wah ar-Rasul dengan mengatakan:
"Cuba engkau minta daripadanya, dan beliau boleh membuat syarat untuk kami, dan beliau pula harus menerima sesuatu dari kami, supaya beliau boleh berhenti mengecam kami dan kami pun boleh berhenti menentangnya, dan hendaklah beliau membiarkan kami dengan agama kami, dan sebaliknya (juga) kami membiarkan beliau dengan agamanya"
Perbincangan tersebut telah memaksa Abu Talib untuk pergi menemui RasuluLlah SAW dan dia telah menyampaikan hasrat para pimpinan Quraisy kepada Muhammad. Walaubagaimanapun, permintaan ini telah dibalas dengan sebuah pertanyaan yang sangat besar:
"Apa pendapat kamu sekiranya aku kemukakan kepada kamu satu perkataan yang apabila kamu ucapkannya kamu akan menguasai seluruh bangsa Arab dan bangsa-bangsa lain akan tunduk kepada kamu?"
Apakah satu kalimah yang sangat agung tersebut?

Bersambung...

Wednesday, October 21, 2009

Ikhlas II

Hati (baca: qalb) adalah satu organ yang sangat sensitif. Di situlah letaknya segala perasaan terhadap kehidupan, dan di situ jualah pusat segala amal hati. Sekiranya baik daging ini, maka baiklah seluruh jasad, tetapi jika rosak, maka rosaklah yang lainnya pula.

Sebelum ini kita mungkin mengenali da'wah melalui individu-individu yang ada di dalamnya. Mereka memancarkan sinar mereka sehingga ianya mengesani hati kita. Kadangkala sebab untuk kita terikat dengan da'wah bukan disebabkan da'wah sangat, tetapi lebih kepada orang yang berada dalam da'wah.

Sebelum ini mungkin kita tertarik kepada perwatakan, kepakaran, dan kearifan mereka. Mungkin juga kita tertarik disebabkan kehebatan mereka berbincang berkenaan deen dengan kita. Dan mungkin juga kita tertarik dengan sebab kata-kata iman yang keluar dari mulutnya, sehinggakan seandainya kita berada bersama-sama dengannya sahaja, keimanan bertambah dan ketenangan menyubur di jiwa.

Tetapi apabila kita melalui jalan ini, kita semakin mengenali, kita semakin memahami, dan kita semakin mengerti. Kita diproses dengan proses yang unik dengan melalui program yang jelas permulaannya, jalannya dan hala tujunya. Kita mengikuti usrah dan sistemnya, daurah dan perbincangannya, mukhayyam dan peraturan-peraturannya, dan bermacam-macam lagi wasilah yang lain. Kesemua ini dalam rangka untuk mendidik hati yang dahulunya jahil, dan kemudian kita menjadi mengerti. Kesemua ini semata-mata untuk ditarbiyah dengan tarbiyah rabbaniyah.

Kefahaman itu membuatkan kita berusaha untuk mengikhlaskan diri... Jika dahulu kita terikat dengan orang-orang da'wah, kini kita berada di sini kerana da'wah itu sendiri. Jika orang yang memperkenalkan da'wah kepada kita tiada lagi, maka kita tetapkan akan terus berada di atas jalan ini. Jika dahulu kita dida'wahkan, kini kita perlu menda'wah orang lain, dengan penuh keihklasan dan bersungguh-sungguh, tanpa mengenal jemu dan lelah.

Akhirnya Allah mengurniakan kepada kita kemanisan iman yang tidak diberikan melainkan kepada orang-orang yang ikhlas. Akhirnya juga Allah mengurniakan kepada kita satu kelebihan ke atas orang lain, iaitu pengurniaan thabat di jalan amal ini. Kita tetapkan akan beramal di atas jalan amal ini, dengan melalui maratibnya walau apapun yang terjadi. Dan kita tetap bersama-sama dengannya tanpa mengubah janji kita walau sedikitpun...

Dan kita sentiasa menunggu-nunggu giliran kita.

"Di antara orang-orang mu'min ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Dan di antara mereka ada yang gugur, dan di antara mereka ada pula yang menunggu-nunggu. Dan mereka tidak sedikitpun mengubah (janjinya)"
(al-Ahzab, 33:23)

Kamu juga harus menunggu-nunggu giliranmu!

Friday, October 16, 2009

Tiupkan Ruh Perjuangan!

Setiap kali saya melawat blog seorang ikhwah tu, pasti saya akan terdengar nasyid ini dinasyidkan. Dengan gaya dan rentaknya yang penuh bersemangat, memang orang-orang yang macam saya sangat suka. Saya memang jenis orang yang tidak berapa suka nasyid-nasyid tempatan kerana bak kata ayah saya; "Nasyid kat Malaysia ni semonel belaka!"

Bahkan seorang ikhwah dari seberang pernah mengatakan maksud yang lebih kurang sama; "Nasyid-nasyid di Malaysia ni lembik, tak bersemangat... Banyaknya berunsurkan cinta sahaja. Tiada soal perjuangan. Nah dengarkan lagu ini!" Lalu dipasangnya sebuah nasyid Jihad dari tanah airnya... "Saat langit berwarna merah saga, dan kerikil perkasa..."

Nah, saya dedikasikan sebuah nasyid perjuangan untuk ikhwah sekalian! Tanpa melupakan bahagian untuk diriku sendiri... Nah, moga engkau terus thabat!



Munsyid: Izzatul Islam
Penulis: Saya tak pasti

Menapaki langkah langkah berduri
Menyusuri rawa lembah dan hutan
Berjalan di antara tebing curam
Semua dilalui demi perjuangan

Letih tubuh di dalam perjalanan
Saat hujan dan badai merasuki badan
Namun jiwa harus terus bertahan
Karena perjalanan masih panjang

Kami adalah tentara Allah
Siap melangkah menuju ke medan juang
Walau tertatih kaki ini berjalan
Jiwa perindu syahid tak akan tergoyahkan

Wahai tentara Alloh bertahanlah
Jangan menangis walau jasadmu terluka
Sebelum engkau bergelar SYUHADA
Tetaplah bertahan dan bersiap siagalah!

--
Ya Allah tiupkan ruh perjuangan dalam hati kami..!

Nota: Jangan dengar lagu ni sampai lupa untuk membaca al-Qur'an, sumber utama kekuatan hati kita.

Wednesday, October 14, 2009

Pandangan Terhadap KI dan Ahlinya


Assalamu’alaykum warahmatuLlah wabarakatuh!

AlhamduliLlah kita bersyukur kepada Allah SWT, tuhan sekalian alam. Selawat dan salam buat junjungan besar kita, nabi Muhammad yang merupakan penghulu sekalian ambiya’ dan juga penutup para Rasul. Juga kepada kaum keluarga baginda, sahabat-sahabatnya serta barangsiapa yang mengikuti mereka dengan ihsan sehingga hari kiamat.

Sebelum memulakan bicara, saya ingin membacakan sepotong ayat dari al-Qur’an:


"Kamu telah dijadikan sebaik-baik ummah yang telah dikeluarkan untuk manusia, kamu menyuruh kepada ma’ruf dan mencegah daripada kemungkaran, dan kamu beriman kepada Allah. Sekiranya ahli kitab beriman, maka yang demikian itu lebih baik bagi mereka. Dari kalangan mereka ada yang beriman dan kebanyakan dari mereka adalah orang-orang fasiq"
(Aali ‘Imran, 3:110)

Saya juga berasa senang untuk membawakan sebuah hadith nabi SAW kepada ikhwah dan akhawat sekalian:

عن عبد الله بن عمر - رضي الله عنهما - أن رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول:
"كلكم راعٍ وكلكم مسؤول عن رعيته. الإمام راعٍ ومسؤول عن رعيته، والرجل راعٍ في أهله وهو مسؤول عن رعيته، والمرأة راعية في بيت زوجها ومسؤولة عن رعيتها، والخادم راعٍ في مال سيده ومسؤول عن رعيته."
"Setiap dari kamu adalah pemimpin dan setiap dari kamu bertanggunjawab atas kepimpinannya. Seorang imam (Ketua Negara) adalah pemimpin dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Seorang suami (bapa) adalah pemimpin dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Seorang wanita adalah pemimpin di rumah suaminya dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Orang gaji adalah pemimpin kepada harta benda yang diamanahkan kepadanya dan dia akan ditanya mengenai kepimpinannya. Tiap-tiap kamu adalah pemimpin dan kamu akan ditanya mengenai kepimpinan kamu."
(Hadis Riwayat al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, al-Tirmizi dan Ahmad)

‘Amma ba’du!

AlhamduliLlah kita bersyukur kepada Allah SWT kerana dengan keizinannya kita dapat sampai ke akhir tahun 2009 ini. Dan sampainya kita ke sini setelah kita melalui pelbagai mehnah dan tribulasi sepanjang tahun tersebut. Adakalanya Allah memberikan kepada kesenangan dan kemudahan ketika melakukan tugas, dan ada pula masa-masa yang kita lalui memerlukan kita untuk banyak bersabar dan bersabar. Tetapi akhirnya segala tugas yang dilakukan adalah untuk mendapatkan keredhaan Allah, sama ada ianya berat atau ringan.

Saya telah membacakan kepada ikhwah dan akhawat sekalian sepotong ayat yang sangat releven buat kita sepanjang masa. Iaitu sepotong ayat yang meyebut bahawa: “Kamu adalah sebaik-baik ummah yang dikeluarkan untuk manusia. Kamu menyuruh kepada ma’ruf dan mencegah daripada kemungkaran, dan kamu juga beriman dengan Allah.” Ayat ini menggambarkan satu tasawur yang cukup jelas bagi kita, bahkan sekiranya kita mengambil ia dalam konteksnya yang penuh (yakni dengan mengambil maksud dari ayat 102 hingga 110), kita akan melihat dari perspektif yang cukup jelas tentang tujuan kita, apa yang harus kita lakukan dan bagaimana untuk kita sampai ke tujuan kita. Kejelasannya umpama melihat bulan purnama pada malam yang gelap geilta dan tiada awan.

Allah telah mengingatkan kepada kita bahawa tujuan hidup kita adalah untuk menjadi seorang hamba yang bertaqwa kepadaNya, dan Dia juga telah meletakkan satu piawai ketaqwaan di dalam hal ini; dengan menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah SWT. Hal ini jelas disebutkan di dalam ayat:


“Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan muslim (sepenuhnya menyerah diri kepada Allah tanpa menyimpankan walau sedikitpun untuk diri sendiri)”
(Aali ‘Imran, 3:102)

Tetapi masalahnya, adakah boleh mencapai darjat ketaqwaan tersebut dengan begitu sahaja? Dari tidak mempunyai apa-apa, tiba-tiba terus mendapat sesuatu yang sangat besar? Tanpa melalui jalannya yang betul? Tidak sama sekali! Segala matlamat yang benar wajib diperoleh atau dicapai melalui jalannya yang betul. Jadi, untuk memastikan kita dapat mencapai dan bergerak ke arah darjat ketaqwaan tersebut, Allah telah menyatakan bahawa; “hendaklah ada dari kalangan kamu yang mengajak kepada kebaikan…” (3:104). Hal ini diingatkan sekali lagi (3:110) dengan menyatakan pula bahawa kita adalah ummah yang terbaik sekiranya kita melakukan tiga perkara ini; (1) menyuruh kepada ma’ruf, (2) mencegah kemungkaran dan (3) beriman kepada Allah.

Malangnya, ramai dari kalangan manusia hanya melihat hal “menyuruh kepada ma’ruf dan mencegah daripada memungkaran” dari perspektif yang sempit. Sedangkan kita, harus melihatnya dari perspektif yang sangat luas. Apa yang saya cuba maksudkan di sini ialah kita harus mengetahui apakah ma’ruf yang paling besar dan apakah kemungkaran yang paling besar. Kemudian yang keduanya ialah kita harus mengetahui jalannya pula untuk melaksanakan kedua-dua perkara tersebut.

Apakah ma’ruf yang paling besar? Ia adalah menanamkan kalimah Allah agar ia menjadi yang tertinggi di dalam hati manusia. Dan apakah pula kemungkaran yang paling besar? Ia adalah perbuatan mensyirikkan Allah. Kita mengetahui bahawa syirik ialah mempersekutukan Allah dalam apa-apa hal sekalipun, sama ada dalam hal yang jelas lagi nyata seperti menyembah makhluk lain, dan juga dalam hal yang tersembunyi, mempercayai tentang khurafat dan yang seumpama dengannya. Dari definisi ini, kita dapat katakana bahawa perbuatan mencegah daripada kemungkaran yang terbesar ialah usaha untuk membuang dan menghancurkan segala syirik yang wujud, di dalam hati mahupun yang zahir.

Persoalannya, bagaimana kita ingin melakukan kesemua hal yang telah saya sebut tadi? Tidak boleh tidak ianya harus melalui satu proses pembentukan yang rapi.

Ikhwah dan akhawat yang ana kasihi!

Program apakah yang dengannya kita dapat melakukan proses pembentukan yang rapi tersebut? Ia adalah dengan melalui segala program tarbiyah dengan penuh bersungguh-sungguh dan berusaha juga untuk mentarbiyah orang lain. Dalam konteks ini, Kelab Iqra’ telah menjadikan tarbiyah sebagai jalan utama kita.

Tarbiyah ialah satu proses pembentukan keperibadian muslim sehingga mecapai sepuluh cirinya. Ia adalah memperbaiki (islah) diri sendiri sehingga seseorang itu memiliki aqidah yang sejahtera, ibadah yang betul, akhlak yang mantap, kuat tubuh badan, mampu berdikari, mampu bermujahadah melawan nafsu, keluasan fikrah, teratur dalam urusan, sangat menjaga waktu dan bermanfaat buat yang lainnya. Inilah sepuluh ciri yang kita harapkan dapat dibentuk dalam setiap ahli Kelab Iqra’.

Dalam hal ini, Kelab Iqra’ telah menjadikan usrah atau halaqah al-Qur’an sebagai tunjang tarbiyah. Tanpa mengikuti usrah, kita meyakini bahawa segala usaha-usaha yang lain akan menjadi sia-sia, atau setidak-tidaknya dikhuatiri amal-amal Islami yang dilaksanakan tidak mampu untuk dijadikan sebagai amal yang konsisten.

Walaubagaimanapun, hanya mengikut usrah sahaja adalah sangat-sangat tidak mencukupi. Ia umpama sebuah rumah yang hanya ada kerangkanya sahaja tanpa ada dinding atau atau atapnya. Bagi melengkapkannya, dinding harus dibuat dan atap harus dibina. Seandainya tiada kedua-dua elemen ini, maka tidak lengkaplah rumahnya. Begitu juga tarbiyah, usrah sahaja tidak mencukupi kita memerlukan kepada program-program sokongan yang lain untuk memenuhi keperluan tarbiyah. Tanpa program-program sokongan yang lain tersebut tarbiah tidak akan sempurna.

Maka atas dasar ini, Kelab Iqra’ telah menganjurkan banyak program pada tahun 2009 untuk menampung keperluan yang mendesak ini. Antaranya ialah, program Kem Semayam Ukhuwah Mahasiswa (KESUMA), Kem X-REK (Ekspidisi Mahasiswa Kental), Kursus Pemantapan Fasilitator (KPF), Bengkel Pengurusan Organisasi (BPO), Kem Generasi al-Qur’an (GenQ) dan lain-lain.

Kita juga menunjukkan komitmen untuk tidak mengorbankan aspek tarbiyah di dalam kerja-kerja dan tindakan-tindakan Kelab Iqra’. Seandainya ada perkara-perkara yang mendatang secara tiba-tiba yang memerlukan tindakan daripada Kelab Iqra’, maka aspek program tarbawi Kelab Iqra’ lah perkara pertama yang akan dilihat dan dinilai.

Namun demikian, hanya mengikuti program sahaja masih tidak mencukupi. Ia umpama pepetah arab yang mengatakan; ilmu tanpa amal umpama pokok tanpa buah. Ilmu yang apabila tidak diamalkan dengannya, ia umpama sepohon pokok yang diharapkan buahnya tetapi ia tidak berbuah. Akhirnya semua orang yang mengikuti usrah dan program-program sokongan yang lain perlu turut bekerjasama di dalam menjayakannya; sebagai seorang penggerak yang aktif. Bagaimana mungkin kalimah Allah ditegakkan di muka bumi tanpa ada usaha yang dibuat? Maka benarlah kata-kata RasuluLlah SAW yang diriwayatkan oleh ad-Daylami:
“Bukanlah al-Iman itu dengan angan-angan dan bukanlah juga dengan perhiasan. Tetapi ia adalah apa yang diqrarkan di dalam hati dan dibenarkan dengan amal”

Akhirya, apa yang diharapkan ialah supaya kita sama-sama berganding bahu untuk terus menerus beristiqamah dengan jalan amal ini. Saya ingatkan kembali bahawa kita perlu jelas dengan matlamat kita untuk mengejar darjat ketaqwaan. Kemudian jalan yang harus ditempuhi ialah jalan yang melakukan amar ma’ruf nahi mungar. Bagaimana untuk melaksanakannya ialah melalui program-program tarbiyah, yang mana tunjangnya adalah usrah. Tetapi medan cakap tidak sama dengan medan amal, maka semua ahli dituntut untuk bekerja apabila sudah sampai masanya untuk dia bekerja. Kita harus bekerja dengan ikhlas, kerana pada akhirnya Allah, RasulNya dan orang-orang yang beriman akan melihat amalan kita pada hari akhirat kelak.


“Dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.”
(Surah at-Tawbah, 9:105)

Sekian dari saya. Aqulu qawli haza astaghfiruLlah li walakum.

Assaalamu’alaykum warahmatuLlahi wabarakatuh!

Presiden Kelab Iqra’ 2009
Kelab Iqra’ UTM
(Beberapa ketika sebelum meletak jawatan)

Sunday, October 11, 2009

Saff Kepimpinan Kelab Iqra' Tahun 2010

Tahniah buat saff pemipinan terbaru Kelab Iqra'! Sesungguhnya tugas da'wah ini bukanlah satu tugas yang mudah, ia memerlukan kesabaran yang banyak serta keazaman yang kuat. Tanpanya, pasti antum mudah kalah dengan mehnah dan tribulasi yang bakal menjelang.

Dan jangan lupa juga tugas utama antum, bahawa membentuk manusia menjadi seorang muslim yang sejati ialah amal qawiy antum. Walau di sisi manapun antum berada, antum harus membina individu-individu yang mampu memahami fikrah ini melalui bidang tersebut.

Moga-moga Allah memberikan kepada kita semua, taufiq dan hidayahNya agar da'wah kita berkembang dengan subur dan cepat di bumi UTM. Allahummahdina ya Allah!

Majlis tertinggi tahun 2009, kini menjadi para mantan.Belakang: Ahmad Mustafa Din, Mohd Hafiz Mohd Noor, Abd Adzim Abd Razak, Mohd Hafiz Mahyuddin, 'Ammar Taqiyuddin Ainullotfi, Mohamad Amir Imran Mohd Hasly, Mohd Rahiesyam Mohammad, Muhammad Aiman Fadzillah
Depan: Amira Mohamad, Nurul Nazihah Bakeri, Tasneem Nasharudin, Faizah Abd Razak, Norbaizura Yaso, Nur Izyani Dzulkipli, Nurul Iman Abdul Jalil, Rawaida Hamzah@Ahmad, Nurul Sa'adah Yusof

Barisan Majlis Tertinggi yang baru untuk tahun 2010.

Presiden:
Ahmad bin Mustafa Din

Timbalan:
Mohamad Amir Imran bin Mohd Hasli
Nur Izyani binti Dzulkipli

Setiausaha:
Azizi bin Johari
Izzah Atiqah binti Norkhair

Bendahari:
Mohd Hafiz bin Mohd Noor
Tasneem binti Nasharudin

Yang lain-lain belum ditentukan lagi. Bakal ditentukan di dalam perjumpaan barisan MT yang baru. Moga da'wah di bumi UTM semakin rancak dipergiatkan..!


Maklumat lanjut: Kelab-Iqra.blogspot.com

Wednesday, October 7, 2009

Tadarruj dan Peneguhan Hati


Seseorang pasti belajar berjalan dahulu sebelum berlari.
Seseorang pasti belajar berlari dahulu sebelum merempit kereta...

Lihatlah kepada dunia dan seisinya!

Di sana kamu melihat alam yang terbentang luas, dengan sistemnya yang sangat cantik. Matahari memberikan manfaat kepada bumi dan kehidupan apa yang ada padanya. Bulan dan bintang menerangi malam dan menjadi petunjuk buat pelayar di lautan, dan bumi yang terhampar luas mempunyai isi perut yang sarat dengan manfaat yang mampu sampai kepada manusia.

Burung-burung yang berkicauan di pagi hari dan petangya. Ayam berkok-kok lalu mengejutkan orang untuk beribadah kepadaNya. Lebah yang beterbangan di sana-sini menyimpan ubat yang manis di perutnya. Dan segala apa yang dikatakan sebagai makhluk yang dapat dilihat atau yang tersembunyi.


Segala-galanya melalui satu proses bertahap sebelum mencapai kesempurnaan dalam bentuknya, masing-masing melalui jalan yang telah ditetapkan sebelum berfungsi dengan fungsinya yang sempurna. Umpama buah epal yang sudah masak, ditunggu sahaja masanya untuk dipetik lalu dimanfaatkan kemanisannya.

Begitulah hakikat fitrah. Iaitu fitrah yang telah diftrahkan ke atas makhlukNya. Semuanya perlu melalui tahapan-tahapannya.

Jadi, tidak hairan mengapa manusia juga bersifat begitu... Tidak lain, ini hanyalah satu fitrah yang telah diftrahkan.

Sebelum pandai berlari, sudah tentu perlu belajar berjalan. Sebelum pandai berjalan, sudah tentu perlu belajar merangkak atau "berenang" dahulu. Dan begitulah seterusnya.

Dalam apa jua aspek pembelajaran, sama ada tarbiyah fardiyah, akademik, atau aspek-aspek praktikal, semuanya perlu melalui prosesnya yang bertahap.

Allah juga telah menjadikan sebagai satu sunnah tahapan; apabila manusia melalui umurnya, beban yang dipertanggungjawabkan ke atas bahunya semakin besar. Jika dahulu, dia seorang bayi yang tidak kisah langsung urusan orang lain, apabila dia sudah cukup dewasa, dia pula perlu menjadi pemimpin kepada keluarganya. Tetapi tidak terhenti sekadar itu, dia perlu menjadi pemimpin kepada masyarakat, negara dan dunia. Bebanan yang semakin bertambah dari semasa ke semasa.

Walaubagaimanapun, bebanan tersebut tidak sampai melebihi kemampuan seseorang, kerana Dia tidak membebankan seseorang melainkan dengan kadar kemampuannya (2:286).

Namun demikian, segala langkah yang tergesa-gesa untuk memetik buah sebelum masak pasti akan mendatangkan kemasaman dan kerosakan. Umpama seorang manusia yang tidak sabar melihat kecantikan kupu-kupu, dia membantu kupu-kupu tersebut keluar dari kepompongnya. Lalu kupu-kupu tersebut menjadi lemah dan cacat; tidak mampu terbang ke mana-mana.

Maka ketika orang-orang jahil dan kufur bertanya kepada baginda SAW:
"Mengapa tidak diturunkan al-Qur'an sekaligus?"

Lalu Allah menjawab:


"(yang) demikian itu supaya Kami memperkuatkan hatimu dengannya. Dan Kami membacanya secara tartil (teratur dan benar)"
(al-Furqan, 25:32)

Kadangkala prosesnya agak lambat dan panjang. Bersabarlah dan beramallah kamu dengan sebenar-benar jihad.

Sesungguhnya Allah ingin memperteguhkan hatimu!

Note: Credit to www.murphyswildkingdom.com for universe's picture.

Monday, October 5, 2009

Ikhlas


Keilkhlasan bukan sesuatu yang mudah diperoleh. Ia adalah sesuatu yang perlu dilatih untuk ia mengakar di dalam hati. Sifat yang tidak mengakar di dalam keikhlasan hanya akan membawa kepada futur dalam amal. Kebarangkalian untuk thabat adalah tipis.

Tetapi apabila keikhlasan diperoleh, maka akan terhasillah orang-orang yang hebat dan mempunyai keperibadian yang bersinar. Cahaya keimanan jelas kelihatan pada peribadi tersebut, sehinggakan syaitan sekalipun tidak akan mampu untuk mempengaruhi mereka ini.

Mana tidaknya? Syaitan hanya mampu menyerang dan membisikkan ke jahatan ke dalam hati manusia. Tetapi hati golongan yang ikhlas adalah tulen dan tidak bercampur-baur dengan sesuatu apa yang lain. Tujuan mereka hanya Allah, dan keinginan mereka adalah untuk menjadi kalimahNya kalimah yang tertinggi.

Hati yang soleh pasti akan mensolehkan seluruh anggotanya yang lain, dan hati yang rosak pasti akan merosakkan yang lainnya pula.

Lihatlah peribadi 'Umar, seorang sahabat yang menerima tarbiyah langsung daripada RasuluLlah. Baginda pernah bersabda:
Demi diriku di tangan-Nya, tidak ada suatu pun jejak langkah perjalanan yang ditemui oleh syaitan melainkan syaitan akan memanjangkan langkahnya (untuk mendapatkan yang empunya jejak langkah), melainkan jejak langkahmu.
(HR. Bukhari & Muslim daripada Saad Abi Waqqas)

Bukankah pada generasi mereka terdapat contoh yang terbaik?

Twitter Updates

    follow me on Twitter
    "Jalan dakwah hanya satu. Jalan inilah yang dilalui oleh Rasulullah s.a.w. dan para sahabat baginda. Demikian juga kita dan para pendokong dakwah, sama-sama melaluinya berpandukan taufik dari Allah s.w.t. Kita dan mereka melaluinya berbekalkan iman, amal, mahabbah (kasih sayang) dan ukhuwwah (persaudaraan). Rasulullah s.a.w. menyeru mereka kepada iman dan amal, kemudian menyatupadukan hati-hati mereka di atas dasar mahabbah dan ukhuwwah. Berpadulah kekuatan iman, kekuatan akidah dan kekuatan kesatuan. Jadilah jamaah mereka jamaah yang ideal sebagai model. Kalimahnya mesti lahir dan dakwahnya pasti menang walaupun ditentang oleh seluruh penghuni muka bumi ini." [Syeikh Mustafa Masyhur]