Pages

Wednesday, December 31, 2008

Palestin dan Kita

Hamas di Palestin dan Ikhwah di sana baru sahaja mengisytiharkan intifadhah buat kali ketiganya. Dan hal ini bertitik tolak dari tindakan kejam pihak zionis Israel yang melakukan pembunuhan secara besar-besaran ke atas rakyat Palestin. Sehingga kini, angka kematian sudah mencecah lebih dari 360 orang dan termasuk di dalam perangkaan tersebut, ikhwah-ikhwah dari briged al-Qassam (sayap ketenteraan Palestin).

Kekejaman yang berlaku dan musibah yang menimpa umat Islam secara amnya dan rakyat Palestin khususnya, telah menyebabkan ramai pihak dari seluruh dunia bangkit dan menyuarakan pandangan dan bantahan mereka terhadap kekejaman pihak zionis. Bukan sahaja dari kalangan orang-orang yang beragama Islam, tetapi juga termasuk dari kalangan bukan Islam. Kerana ini adalah satu perkara asas di dalam fitrah manusia untuk menentang apa jua kezaliman yang terang dan jelas lagi nyata.

Banyak pihak yang membuat demonstrasi dan mengutuk tindakan kejam ini. Memang banyak. Dan ramai juga yang membuat keputusan untuk menghulurkan bantuan dalam apa jua bentuk yang mereka mampu. Misalnya, pihak MERCY Malaysia, Aqsa Syarif, PACE dan lain-lain. Ada yang menyamapaikan berita yang terkini, ada yang ingin memberi bantuan perubatan dan ada yang membuat roadshow tentang isu ini.

Tetapi, persoalannya...
Adakah kita selama-lamanya boleh biarkan isu ini menjadi berterusan?
Adakah cukup sekadar orang ramai sedar tentang isu ini tetapi tidak bertindak?
Apa sebenarnya yang kita mahu?
Apa peranan yang kita boleh mainkan?

Kita tidak boleh lagi membiarkan isu ini berterusan, pada masa-masa yang akan datang. Kesemua ini terjadi kerana kita (ummah ini), ditimpa penyakit kelemahan. Ramai dari kalangan ahlinya yang cintakan dunia dan bencikan kematian. Kita harus menyedarkan masyarakat kita, di mana sahaja kita berada agar mereka celik tentang hakikat sebenar mengapa hal-hal seperti di Palestin menimpa. Tanpa kesedaran tentang betepa pentingnya kita berpegang kepada Deen yang mulia ini, kita pasti selama-lamanya akan ditindas oleh pihak musuh.

Orang yang tidak sedar umpama orang yang tidur di dalam rumah yang terbakar. Jika penyelamat yang faham datang kepadanya dan mengajak untuk menyelematkan diri, sudah tentu kata-kata tersebut akan jatuh pada telinga yang tidak mendengar. Jadi perkara pertama yang harus dilakukan ialah mengejutkan orang yang tidur tersebut agar dia sedar keadaan kelilingnya yang sedang terbakar dijilat api.

Kemudian setelah itu, kita merasakan adalah tidak cukup sekadar menyedarkan masyarakat kita tetapi kita harus berusaha agar mereka memahami pokok kepada isu yang timbul. Tanpa kefahaman yang sebenar tentang isu yang melanda, ramai yang mungkin berubah dari keadaan ingin membantu kepada tidak mahu membantu, lantaran terpedaya dengan tipu daya dan propaganda media dan pihak barat. Kefahaman ini jugalah yang akan membuatkan seseorang itu terus menerus mempunyai perasaan dan kesedaran untuk membantu di dalam isu Palestin ini.

Lalu setelah itu, kita mengimani bahawa kefahaman tanpa amal adalah sesuatu yang sia-sia. Hadith Baginda: "Bukanlah iman itu dengan berangan-angan, bukan juga dengan perhiasan tetapi ia adalah sesuatu yang menetap di dalam hati dan dibenarkan dengan 'amal". Jadi mereka yang faham ini, di ajak untuk bekerja bersama-sama dengan wadah-wadah yang menolong di dalam isu Palestin. Tetapi, tahap kefahaman tentang isu tidak menjadi penghalang untuk mereka yang ingin membantu di dalam isu ini. Sesiapa yang mahu membantu, maka bantulah. Bantulah mengikut kekuatan dan kemampuanmu.

Kita ingin menyebarkan seluas mungkin kefahaman tetang isu Palestin ini, bahkan isu deen Islam itu sendiri. Tetapi orang yang ada tidak begitu ramai. Maka kita hendaklah berusaha membentuk mereka yang lain supaya faham sama dengan kita dalam isu ini, agar mereka juga dapat bekerja dengan kerja yang sama dengan kita. Kita juga pada akhirnya bukan sekadar ingin agar semua masyarakat Islam sedar tentang ummah mereka yang sedang tenat, tetapi kita ingin agar kita menjadi al-Ustaziyatul 'Alam (world order) kepada seluruh penduduk dunia.

Agar kebatilan terhapus dan kebenaran menyinar. Dan agar tidak ada lagi yang dapat menindas golongan yang lemah.
"Dan katakanlah: Telah datang kebenaran, dan telah hancur kebatilan. Sesungguhnya kebatilan (secara fitrahnya) pasti akan hancur"
(al-Isra', 17:81)
--
Artikel-artikel berkaitan:
  1. Perhimpunan Palestin Rakyat JB, 31 Disember 2008.
  2. Masa Depan Islam, 30 November 2008.
  3. Harapan Yang Tinggi, 30 Oktober 2008.
--
Pihak yang membantu di dalam isu Palestin (yang saya tahu):
  1. Aqsa Syarif (AQSA)
  2. PACE (JIM International)
  3. Mercy Malaysia

Perhimpunan Palestin Rakyat JB

Diam BUKAN SATU PILIHAN!

Assalamu'alaykum warahamtullah!

Kepada sesiapa yang berada di kawasan JB dan yang sewaktu dengannya:

Perhimpunan Solat Hajat dan Ceramah Palestin
Kekejaman Zionist Ke Atas Palestin dan Rakyatnya

Tempat: Masjid Taman Universiti
Tarikh: 31 Disember (Rabu)
Masa: Lepas Isya' (Isya' berjamaah)
Attire: Tutup Aurat

"Barangsiapa yang tidak mengambil berat urusan muslimin maka dia bukan dari kalangan mereka" (Hadith)

More info:
Link 1

Tuesday, December 30, 2008

Perhimpunan Palestin Rakyat Malaysia

Assalamu'alaykum warahamtullah!

Kepada sesiapa yang berada di kawasan KL dan yang sewaktu dengannya:

Perhimpunan Pembantahan Terhadap Kekejaman Zionist Ke Atas Palestin dan Rakyatnya
Tempat: Masjid Tabung Haji
Tarikh: 30 Disember, Selasa
Masa: 11.30pagi
Attire: All black

"Barangsiapa yang tidak mengambil berat urusan muslimin maka dia bukan dari kalangan mereka" (Hadith)

Friday, December 19, 2008

Karnival KARISMA

Click untuk maklumat lanjut!

Kebaikan, Kehebatan, Manusia dan Logam.

Mengembara dan merantau ke negeri orang sememangnya satu perkara yang bagus. Kita melihat dunia orang dan belajar dengan pemerhatian yang tajam lagi teliti. Sedikit sebanyak, kita akan rasa betapa bersyukurnya kita dengan apa yang Allah berikan kepada kita berupa "Hidayah" dan "Taufiq"Nya kepada kita dalam bentuk kefahaman dan kecintaan kepada deen ini. Walaupun tidak dinafikan kadang-kadang kita melalui fasa-fasa kelemahan iman dan kemerosotannya.

Memang benarlah apa yang dikatakan oleh Rasul yang mulia:
"Barangsiapa yang Allah menghendaki baginya kebaikan, Dia memahamkannya dengan deen"
(Mutafaqqun 'Alayh)


Kuala Lumpur sememangnya suatu negeri yang asing bagi saya. Ada seorang sahabat yang dikasihi pernah meminta saya pergi ke satu tempat di sana, dan apa yang saya mampu jawab hanyalah; "Saya KL blind, tempat tu pun tak tau". Bagaimana tidaknya, pergi sana pun sekali-sekala. Itupun jika ada program-program seperti anjuran KARISMA atau JIM dan lain-lain yang berhubung dengan itu. Dan masa-masa itu pula, hanya berlegar di sekitar kawasan program sahaja. Apa nak jadi?

Saya memerhatikan di negeri orang tersebut, bahawa selain dari kita (para du'at), terdapat bermacam-macam jenis orang. Masing-masing dengan fesyen dan gayanya yang tersendiri. Masing-masing ingin menonjolkan apa yang diyakini di dalam hati. Di dalam banyak-banyak kelompok ini, saya melihat ada satu kumpulan manusia yang gigih mempromote kepada manusia tentang suatu produk yang mereka tawarkan. Tanpa segan dan silu, mereka pergi terjah ke tengah masyarakat dengan harapan ada dari kalangan pengguna yang akan tertarik dan seterusnya membeli produk mereka.

Saya kembali meneliti, dan memikirkan. Andaikata kita ada seratus du'at yang buat kerja ini, siang dan malam, berterusan mengajak manusia kepada produk yang teragung (deen), nescaya dengan berkat kegigihan usaha barangkali mungkin ramai yang akan menyahut seruan da'wah. Atau andaikata, mereka yang memiliki sifat tidak-segan-silu ini faham tentang Islam, lalu mereka menggunakan kehebatan mereka tersebut untuk menaikkan syi'ar Allah dan mengajak orang kepada Islam, bukankah itu yang lebih baik? Sesungguhnya ar-Rasul dalam konteks ini pernah bersabda:
"Manusia itu umpama logam. Sebaik-baik mereka ketika Jahiliyyah adalah sebaik-baik mereka ketika Islam, jika mereka faham (tentang deen)"
(Bukhari)


Tetapi masalahnya, kehebatan itu pasti menjadi sia-sia andaikata salah satu daripada kedua-dua rukun di bawah tidak wujud:
  1. Tahu penggunaannya.
  2. Betul penggunaannya.
Cuba bayangkan orang yang tahu menggunakan kereta (ada lesen), tetapi dia melenjan kereta tersebut habis-habisan. Dalam keadaan yang tidak banyak peraturan lalu lintas yang dipatuhinya. Itupun kadangkala sahaja menjadi seorang yang pemandu yang berhemah, bila orang tersayang ada di sebelah. Sudah tentu ia akan merosakkan kereta tersebut dan juga pada masa yang sama ia akan membahayakan orang lain. Tetapi kalau dia betul penggunaannya; kehebatan membawa kereta digunakan untuk membawa orang-orang berpotensi pergi program Islamik dan pada masa yang sama dia mematuhi segala peraturan jalan raya (atau sekurang-kurangya mengikut maqasid peraturan tersebut) maka itu adalah lebih baik.

"Tapi... tapi... Kalau dia betul penggunaannya and tak tahu penggunaannya macamana pulak?"

Er, boleh ke tak tahu tapi penggunaannya betul?

Sebagai satu ringkasan:
  1. Barangsiapa yang Allah menghendaki kebaikan untuknya nescaya Dia pasti akan memberi kefahaman tentang deen ini kepadanya. Dan kefahaman adalah satu pemberian yang mulia, yang membawa sinar cahaya di ufuk hati dan kemanisan di dalamnya.
  2. Manusia sememangnya ibarat logam. Mereka yang mempunyai potensi yang hebat akan tetap mempunyai essence tersebut. Apa yang membezakan di antara mereka ialah jalan yang mereka ambil untuk menggunakan potensi tersebut. Jika ia untuk Islam maka beruntunglah, jika untuk Jahiliyyah maka rugilah. Seseorang itu hanya akan menyumbang di dalam Islam apabila dia faham tentang deen, bukan sekadar tahu.
Tetapi pada akhirnya, akan timbul beberapa persoalan yang berkaitan dengan hal ini: Apa yang dimaksudkan dengan faham? Bagaimana kita nak faham? Macamana kita nak faham? Di mana kefahaman itu lahir? Kesemua ini akan dijawab dalam siri-siri yang berikutnya.

--
Artikel-artikel berkaitan:
  1. Kita I, 11 Disember 2008.
  2. Harapan Yang Tinggi, 30 Oktober 2008.

Wednesday, December 17, 2008

Don't Talk To Me About Muhammad

The singer: Dawud Wharnsby Ali.

A da'ie is somebody who has a live heart, and true believer is somebody who speaks with his heart. Alhamdulillah we have muslim singers who speek their faith in their songs, without actually making the message deviate, like most nasyids in Malaysia do. Most of them are love songs, which can deviate its meaning, as Kau in the nasyids can be replaced with kau (which would refer to a certain people and not Allah). Sometimes songs like these (the one I posted here), makes you feel and love our Prophet more for it brings the message in such a beautiful and direct way. Anyway, a song by Dawud Wharnsby Ali, I present to you...

"Don't Talk To Me About Muhammad"
by Dawud Wharnsby Ali




It would be such a pleasure to have you come along with me
I accept your gracious offer
Kindness and company
But as we walk along young man
And as you help me with my load
I've only one request as we travel down this road

Don't talk to me about Muhammad
Because of him there is no peace
And I have trouble in my mind
So don't talk to me about Muhammad
And as we walk along together
We will get along just fine
As we walk along together
We will get along

That man upsets me so
So much more than you could know
I hear of his name and reputation everywhere I go
Though his family and his clan once knew him as an honest man
He's dividing everyone
With his claim that God is One

So don't talk to me about Muhammad
Because of him there is no peace
And I have trouble in my mind
So don't talk to me about Muhammad
And as we walk along together
We will get along just fine
As we walk along together
We will get along

He's misled all the weak ones
And the poor ones and the slaves
They think they've all found wealth and freedom
Following his ways
He's corrupted all the youth
With his twisted brand of truth
Convinced them that they all are strong
Giving them somewhere to belong

So don't talk to me about Muhammad
Because of him there is no peace
And I have trouble in my mind
So don't talk to me about Muhammad
And as we walk along together
We will get along just fine
As we walk along together
We will get along

Thank you now young man
You've really have been so kind
Your genorosity and smile are very rare to find
Let me give you some advice
Since you've been so very nice
From Muhammad stay away
Don't heed his words or emulate his way

And don't talk about Muhammad
You will never have true peace
And trouble is all you will find
So don't talk about Muhammad
And as you travel down life's road
You will get along just fine

Now before we part and go
If its alright just the same
May I ask my dear young man
Who are you, what's your name
Forgive me what was that?
Your words weren't very clear
My ears are getting old
Sometimes its difficult to hear
It's truly rather funny though I'm sure I must be wrong
But I thought I heard you say
Your name is Muhammad
Muhammad

Ashaadu anlah ilaha illalla
Wa ashadu ana muhammadur rasululla

O talk to me, Muhammad
Upon you I pray for peace
For you have eased my troubled mind
O talk to me, Muhammad
And as we walk along together
We will get along just fine
As I travel down life's road
I will get along
Just fine

Kalimah-kalimah Allah Di Mana-mana

I just thought that I might post this article again. It has a very strong relation with the faith and creed (aqidah) that the Muslims are holding fast to. If, our creed was based on uncertainty and things of the extravaganza, then the faith within the Muslims will be that of a lalang. It will go in whatever direction the wind is blowing it.

...

Lihatlah, fikirkanlah dan fahamilah...












Allah telah menciptakan langit yang mempunyai tujuh lapisan. Dan juga bumi yang hidup di atasnya bermacam jenis hidupan. Allah telah menciptakan segala apa yang hidup dan juga segala apa yang mati. Dan Sang Khaliq ini jugalah yang telah menciptakan segala sesuatu, sama ada yang zahirnya atau yang ghaib.

Maha Kuasa Allah yang juga telah menciptakan manusia dari segumpal tanah, yang kemudiannya keturunannya pula dari setitis air mani yang sangat hina. Dan manusia dijadikan berperingkat-peringkat sehinggalah ia menjadi sempurna dan lahir kedunia ini. Lahir dalam keadaan yang penuh dengan penyerahan diri kepada Allah, dengan fitrahnya yang telah difitrahkan ke atasnya. Maka segala anggota yang Allah berikan itu berfungsi mengikut fungsinya, menurut kehendak aqalnya.

Adapun mata itu juga merupakan salah satu dari hamba-hambanya yang dipinjamkan kepada manusia dengan fungsinya yang tertentu. Dan aqalnya serta hatinya juga dicipta oleh al-Khaliq untuk menjalankan fungsi yang tertentu. Demikianlah sifat pemurahnya Allah. Tuhan ar-Rahman telah menyampaikan kepada kita di dalam al-Qur'an, bahawasanya mata itu digunakan untuk melihat, aqal untuk memikir dan hati pula untuk memahami apa yang dilihat.

Maka melihatlah mata, akan segala apa yang ada di muka bumi, dan juga yang ada di langit yang di antaranya ialah: Planet-planet yang bergerak di dalam orbitnya, tidak berlanggaran sesama sendiri. Burung-burung yang berterbangan tanpa ada apa menyokongnya dari atas dan dari bawahnya. Pokok-pokok hijau yang meliputi bumi, membekalkan oksigen kepada manusia. Sehingga ikan di dalam air pun dilihatnya.

Kemudian aqalnya menterjemahkan apa yang dilihatnya itu, siapakah yang telah menciptakan itu dan ini? Siapakah yang membenarkan itu terjadi? Siapakah yang telah mengajar mereka semua ini? Siapakah yang telah mentadbir dan memelihara sunnah ini? Siapa..? Siapa..? Maka difikir-fikirkanlah si aqal manusia, sehingga ia memperoleh jawapan.

Adapun jawapan tersebut hanya akan diperoleh, apabila hati pula mentafsirkan, apa yang difikirkan dan dilihat. Maka datanglah kepadanya kefahaman dan keyakinan, bahawa yang telah menciptakan segala sesuatu yang dilihat itu tidak lain dan tidak bukan, adalah Allah yang Maha Berkuasa.

Mereka yang hatinya faham dan yakin, akan mengiqrarkan apa yang dilihatnya itu dan kemudian disusuli pula dengan amal. Inilah dia hakikat keimanan. Keimanan seperti imannya Ibrahim a.s. yang juga telah melihat, memikirkan, dan memahami. Juga orang-orang lain yang mendapat pertunjuk dariNya.

Akan tetapi, di bumi ini...
Ada di kalangan manusia yang mempunyai mata tapi buta, mempunyai aqal tetapi tidak memikirkan, dan mempunyai hati tetapi tidak memahamkan. Mereka inilah orang yang telah disebut di dalam al-Furqan:
"Dan sesungguhnya Kami akan memenuhi Jahannam banyak dari kalangan jin dan manusia, mereka mempunyai hati tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah), dan memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengarkan (ayat-ayat Allah). Mereka itu seperti haiwan ternakan, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai."
[al-Furqan, 7:179]

Begitu luas dan banyaknya ciptaan Allah, apa yang dapat dilihat hanya perkara-perkara yang "kecil". Apalah sangat kalimah-kalimah Allah yang ada itu berbanding dengan seluruh penciptaan Allah yang lain di sisiNya? Ya, memang kalimah-kalimah itu merupakan salah satu daripada ciptaan Zat al-Khaliq, akan tetapi butalah mata dan hati manusia yang hanya nampak kekuasaan Allah pada kalimah-kalimah tersebut. Dan rugilah mereka.

Inilah hakikat manusia sekarang. Kekuasaan Allah hanya wujud apabila fenomena-fenomena "ganjil" seperti ini berlaku. Apabila awan membentuk seperti kalimah Allah, apabila terdapat kalimah Allah pada tumbuhan-tumubuhan, apabila pokok kelihatan seperti orang yang sedang ruku', dan banyak lagi, maka pada saat itu sahajalah mereka berasa takjub akan kekuasaan Allah.

Oleh itu, marilah kita menjadi golongan yang Allah sebutkan di dalam sepuluh ayat terakhir surah Aali 'Imran:
"Iaitu orang yang mengingati Allah, ketika berdiri, dan ketika duduk, juga ketika mereka sedang berbaring, dan mereka bertafakkur tentang kejadian langit dan bumi (lalu berkata:) 'Wahai Tuhan kami, tidaklah Engkau jadikan ini sia-sia maka jauhkanlah kami dari azab api neraka'..."
(Aali Imran, 3:191)

--
Artikel-artikel berkaitan:
  1. Ciri yang ingin diapai, 29 Oktober 2008.
  2. Aqidah yang sejahtera, 10 November 2008.

Sunday, December 14, 2008

'Umar Tilmithani

'Umar Tilmithani
Mursyidul 'Am ke-3 Ikhwanul Muslimin

Pendahuluan

Di antara tanda-tanda estafet perjalanan dakwah Al-Ikhwan Al-Muslimun adalah dipilihnya pemimpin yang mumpuni, memiliki karakteristik yang sesuai dengan masa dakwah saat itu, guna dapat merealisasikan kesinambungan dakwah Islam dan kemajuannya hingga terwujud janji Allah berupa kemenangan dan keteguhan.

Allah berfirman:
"Dan Allah Telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa dia sungguh- sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi, sebagaimana dia Telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang Telah diridhai-Nya untuk mereka, dan dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentosa. mereka tetap menyembahku-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, Maka mereka Itulah orang-orang yang fasik."
(An-Nuur, 24:55)

Ustadz Umar At-Tilmitsani merupakan sosok yang memiliki karakter yang fenomenal ini, teguh dalam membawa beban tanggung jawab dan amanah dakwah terutama pada masa dan kondisi sulit perjalanan dakwah Al-Ikhwan Al-Muslimun pada permulaan tahun 70-an abad 20 ini, sebelumnya beliau menghilang dan dipenjarakan dalam kurun waktu lebih dari 20 tahun, seakan mereka menyadari kebenaran firman Allah SWT:
"(yaitu) orang-orang yang mentaati perintah Allah dan rasul-Nya sesudah mereka mendapat luka (dalam peperangan Uhud). bagi orang-orang yang berbuat kebaikan di antara mereka dan yang bertaqwa ada pahala yang besar"
(Ali Imran, 3:172)

Ustadz Umar At-Tilmitsani Dalam Kenangan

Nama lengkap beliau adalah Umar Abdul Fattah Abdul Qadir Mustafa At-Tilmitsani.

Lahir di jalan Husy dekat dengan Al-Ghoriyah bagian jalan merah di Kota Kairo, pada tanggal 4 November 1904, dan wafat pada hari Rabu tanggal 13 Ramadhan tahun 1406 H bertepatan dengan tanggal 22 Mei 1986 M pada umur mendekati 82 tahun.

Masuk dalam penjara pada tahun 1948 kemudian pada tahun 1954 dan pada tahun 1981, dan tidak ada ujian yang terus menimpanya kecuali membuatnya lebih tegar dan teguh keimanannya.

Beliau hidup di tengah keluarga yang berkecukupan dan rumah yang mewah dan luas, kakek dari bapaknya berasal dari desa Tilmitsani di Al-Jazair, datang ke kota Kairo menjadi seorang pedagang, dan Allah menganugrahkannya harta yang berlimpah, kemudian mengungsi kepada Al-Quran dan berpegang teguh kepadanya, serta memfokuskan diri pada Al-Quran dan melakukan tazkiyatun nafs dengan sungguh-sungguh dan gigih.

Pada usia 18 tahun beliau menikah, saat itu beliau masih duduk di bangku sekolah tingkat SMA, beliau begitu setia dengan istrinya hingga Allah memanggilnya pada tahun 1979 setelah mengaruniakan 4 orang anak; Abid, Abdul Fattah dan dua orang wanita.

Beliau berhasil mendapatkan predikat licence (Lc). pada Bidang hukum dan bekerja pada di bagian kehakiman (pengacara), yang kantornya terletak di daerah Syibin di Al-Qanatir, beliau gigih memperjuangkan hak-hak orang yang terzhalimi hingga pada tahun 1933 beliau berjumpa dengan Al-Imam Syahid Hasan Al-Banna di rumahnya kemudian berbait dan menjadi pengikut dakwah Al-Ikhwan Al-Muslimun, beliau termasuk orang yang pertama kali dari seorang pengacara yang masuk dalam dakwah yang penuh berkah ini.

Kisah Bai'ah Umar At-Tilmitsani

Beliau berkata, "Hubungan saya dengan Al-Ikhwan Al-Muslimun dan dengan Imam syahid Al-Banna memiliki kisah yang mengesankan dari awal hingga akhir.

Pertama kali saya membuka kantor di Syibin Al-Qanatir saya tinggal di perkampungan At-Tilmitsani, dan ketika itu hari Jum’at awal tahun 1933 saya duduk-duduk bersama keluarga di taman bunga hingga seorang penduduk desa menghampiri saya dan berkata: ada dua orang afandih (sebutan orang yang belum dikenal) ingin bertemu denganmu, maka sekejap aku tinggalkan istri dan anak-anakku dan aku persilakan keduanya untuk datang, dan yang datang adalah dua orang pemuda; salah seorang di antara keduanya bernama Izzah Ahmad Hasan pembantu salkhonah di Syibin Al-Qanatir, dan yang lainnya bernama Muhammad Abdul ‘Aal, seorang penjaga/pegawai stasiun kereta api di daerah Delta di persimpangan daerah Abu Zaghbal.

Setelah dipersilakan dan keduanya minum kopi dan teh dan bercerita maksud kedatangannya, beberapa saat saya diam lalu salah seorang di antara mereka berkata: Apa yang harus kita lakukan? Dia menyampaikan pertanyaan dan aku menganggapnya sebagai urusan tanpa arti, lalu saya berkata kepada keduanya sambil mengejek: apa untungnya dengan urusan ini! Namun jawaban ejekan saya tidak dihiraukan dan tidak memberikan pengaruh pada keduanya bahkan bertanya kembali seperti pertanyaannya semula, dia berkata: di sana ada sesuatu yang lebih penting dari yang membutuhkan tarbiyah seperti Anda. Saya berkata: saya masih tidak serius untuk menjawabnya: apa ada sesuatu yang membuat saya butuh tarbiyah? Mereka berkata: Umat Islam telah jauh dari agama mereka, hingga pemimpin mereka menguasai umat dan negara mereka sehingga tidak memiliki kekuatan sedikit pun.

Saya berkata: Apa urusan saya dengan itu semua? Di sana ada pemerintahan dan Universitas Al-Azhar dengan sekularisasinya yang memiliki tanggung jawab masalah ini.

Dia berkata: sesungguhnya negara-negara Islam saat ini seakan tidak merasakan eksistensinya. Apakah Anda rela diundang oleh ulama besar pada malam lailatul qadar setiap bulan Ramadhan sambil buka bersama dan duduk bersama satu meja dengan jenderal Sami yang berkewarganegaraan inggris, dan di samping setiap ulama duduk wanita inggris dengan memakai perhiasannya dan pakaian setengah telanjang? Saya berkata: sudah pasti saya tidak rela. Namun apa yang bisa saya lakukan? Dia berkata: sesungguhnya saat ini andai tidak sendirian, di Kairo ada sekelompok (jamaah) Islam, yang memiliki pemahaman universal bernama jamaah al-Ikhwan Al-Muslimun yang dipimpin oleh seorang guru SD bernama Hasan Al-Banna, kami akan merencanakan waktu agar Anda dapat bertemu dengannya, mengenal apa yang diserukannya dan apa yang ingin diwujudkannya.

Setelah itu bergemuruhlah kecemburuan agama saya dan terus berkecamuk dalam jiwa saya, sayapun terus dihantui perasaan bosan dengan kondisi selama ini dan akhirnya saya sepakat untuk bertemu dengan orang yang disebut tadi, keduanya pun pergi tanpa saya berjumpa dengan keduanya setelah itu, dan saya ketahui dari keduanya sebelum pergi bahwa keduanya membawa misi penting setiap Jum’at pagi setelah shalat fajar.

Sekalipun ada perbedaan antara seseorang yang menjaga kehormatannya dan seseorang yang sedang menyeru untuk beramal dan berjihad di jalan Allah. Namun berhak baginya merasa untuk heran dan kagum terhadap penampilan saya yang menunjukkan kemakmuran secara sempurna, tidak merasa terbebani dengan amal di jalan Allah; perkara yang membutuhkan banyak perubahan menuju kehidupan yang sederhana dan tidak terjerumus pada kehidupan glamour dengan meninggalkan segala kenikmatan yang dicapai selama ini.

Sekalipun fenomena yang tidak banyak memberikan ketenangan, orang tersebut telah banyak bercerita tentang dakwah, sejak awal dan akhir yang diinginkan adalah tuntutan penerapan syariat Allah, mengarahkan umat dan memberikan peringatan kepada mereka akan hakikat ini, dan kebaikan tidak akan terwujud kecuali dengan jalan tersebut.

Bahwa perubahan antara undang-undang konvensional kepada undang-undang Islam adalah suatu keniscayaan menuju proyek besar tanpa kekerasan dan teror.

Imam Syahid juga menjelaskan –dalam pertemuan pertama kami- akan tujuan dan misi dakwah serta sarana-sarananya, beliau menyampaikan dengan penuh kejujuran dan ketulusan, menyampaikan rasa sedihnya terhadap kondisi yang menimpa umat Islam di segala penjuru dunia, dan kehinaan yang menyelimuti umat Islam dan berusaha menghilangkan khilafah Islamiyah, jika sebagian para pemimpin melakukan kerusakan dan penyimpangan maka bukan berarti khilafah tersebut yang jelek atau menyimpang, siapa pun mengakui akan hal tersebut; karena teori berbeda dengan penerapan.

Setelah dialog panjang selesai, kembali beliau bertanya kepadaku: Apakah Anda puas? Setelah saya menjawabnya beliau segera berkata kepadaku: jangan dijawab sekarang, di hadapanmu ada satu minggu untuk merenungkan jawabannya, saya tidak mengajakmu pada minggu depan untuk baiat, jika Anda merasa terganggu cukup bagi kita menjadi sahabat dalam al-Ikhwan Al-Muslimun.

Ada orang yang ikut dalam pertemuan itu dan selintas ada pembicaraan dari yang aku dengar tentang baiat, maka ketika lewat satu minggu, saya hadir tepat waktu dan berbaiat kepadanya sambil bertawakal kepada Allah. Saya merasa ini adalah kebahagiaan yang sangat besar dalam hidupku menjadi bagian dari jamaah Al-Ikhwan Al-Muslimun sejak berdirinya selama lebih dari setengah abad, mendapatkan hidayah di jalan Allah dari apa yang aku dapatkan, dan berharap ganjaran dari sisi Allah, dan ikhlas karena Allah.

Demikianlah kisah perjumpaan saya dengan imam Syahid Hasan Al-Banna dan Al-Ikhwan Al-Muslimun, tidak menjanjikan dunia dan segala kenikmatan yang ada di dalamnya, kekayaan dan kemegahannya, wangi bunga dan keindahannya, namun secara gamblang disampaikan bahwa jalan dakwah ini penuh dengan onak dan duri, keletihan dan kepayahan, bagi yang menerimanya dengan bashirah (kesadaran yang tinggi), tidak akan mencela siapa pun maka tiada seorang pun yang dapat menipunya.

Demikianlah saat mereka mau menerimanya dengan penuh kerelaan, Allah akan menyatukan antara hati mereka, hingga umat yang lain takjub akan kuatnya ikatan yang menyatukan hati para ikhwah seluruhnya; bahkan di antara mereka ada yang berkata: jika ada salah seorang ikhwah yang bersin di Alexandria maka akan diucapkan doa "Yarhamukallah" oleh ikhwah yang ada di Aswan. Dan saya katakan: sekiranya seorang ikhwah di Eropa menginginkan sesuatu maka akan ada yang mewujudkannya oleh ikhwah yang ada di Kanada selama itu memungkinkan dan selama perkara tersebut tidak membuat Allah Murka.

Umar At-Tilmitsani; Antara Harta Dan Dakwah

Beliau bercerita: Ketika saya berjumpa dengan salah seorang pembesar di kementerian Mesir –saat ini beliau -Hasan Al-Banna- masih hidup- pada masa pemerintahan presiden Anwar Sadat untuk bekerja sama secara khusus, setelah bertukar pikiran, beliau mengutarakan sisi hartanya, dan yang mengagetkan saya adalah ucapan beliau bahwa negara banyak memberikan dana pada seluruh media masa dan majalah-majalah di Mesir, begitu pun majalah dakwah seperti majalah Islam yang paling berhak mendapatkan dukungan dana tersebut, saya memahami apa yang diinginkan orang tersebut, maka saya pun menahan diri dan saya jawab dengan bahasa umum: Ya Syaikh, ucapkan shalawat atas nabi, gak wajar Anda berbicara seperti itu, akhirnya pertemuan berakhir dan saya pun berpisah dengannya.

Suatu hari salah satu penerbit majalah agama yang sampai saat ini masih terbit mengundang saya menghadiri nadwah agama yang diselenggarakan oleh kantor majalah tersebut…saat dialog saya izin ke wc, dan ketika keluar dari wc saya dapati salah seorang dari pegawai majalah memberikan kertas dan meminta saya untuk memberikan tanda tangan. Saya berkata kepadanya: Apa ini? Dan Kenapa? Dia berkata: upah kehadiran Anda pada nadwah ini. Saya berkata: sekiranya saya tahu bahwa dakwah kepada Allah ada upahnya saya tidak akan datang. Dia berkata: Sekadar pengganti transport dan letih…saya berkata: saya punya mobil yang dipersiapkan khusus dari ikhwah untuk permasalahan seperti ini. Dia berkata: tapi yang lain telah mengambilnya. Saya berkata: saya bukan mereka, saya adalah orang yang berada di pintu Allah, lalu saya pergi tanpa mengambil dan memberikan tanda tangan.

Suatu kali ketika saya menunaikan ibadah haji, saat di kota Jeddah seseorang menemui saya al-akh (M.S), saat ini masih hidup-semoga Allah memanjangkan umurnya- dan berkata: salah seorang pembesar ingin bertemu dengan saya walaupun bukan dari keluarga raja Saudi namun masih memiliki hubungan keluarga, maka saya pun menyambutnya dan berharap ada kebaikan di dalamnya, lalu ditentukanlah waktunya, lalu saya pergi 5 menit sebelum waktu yang ditentukan, dan ketika tiba waktunya pembesar tersebut memanggil sekretarisnya dan dia pun mempersilakan saya untuk masuk, di dalamnya salah seorang anak dari Al-Marhum raja Faisal bin Abdul Aziz keluarga Saudi ada bersamanya, namun orang tersebut tidak berkutik sedikit pun dari tempatnya; hingga saya berada berhadapan dengan kursinya, lalu dia berdiri, dan kelihatannya dia melakukan itu karena terpaksa, lalu dia mengucapkan salam, pada saat itu saya memakai sendal dan baju jalabiyah warna putih yang sudah agak buram warnanya.

Lalu pembesar itupun duduk dan berbicara tentang masalah dakwah Islam, kemudian mengeluarkan majalah dakwah yang tidak dikeluarkan lagi setelahnya saat itu. Dan berkata: sesungguhnya dia berkeinginan memberikan bantuan, saya pun memahami akan tujuannya, dan berkata sambil memutus ucapannya: yang mulia Anda meminta saya untuk berjumpa sebagai dai bukan sebagai pemutus perkara, sekiranya saya tahu Anda akan berbicara kepada saya tentang masalah yang sedang Anda alami maka saya mohon maaf untuk tidak memenuhi undangan ini, karena itu izinkan saya untuk pergi, maka orang tersebut tampak marah dengan sikap saya. dan Beliau berkata: saya tidak bermaksud dari apa yang Anda kira, namun saya sebagai seorang muslim ingin membantu amal dakwah dan sungguh benar sabda Rasulullah saw yang maknanya: "Dan berikanlah kepada siapa yang kamu inginkan sehingga kamu menjadi pemimpinnya".

Setelah selesai dia keluar sementara pembesar lainnya masih bersama saya; hingga dia mengantarkan saya menuju tangga, keduanya tidak pergi kecuali setelah saya turun dari tangga tersebut.

Saya juga ingat ketika saya pergi ke salah satu negara Arab untuk menghadiri acara pembukaan musim kebudayaan, setelah saya berbicara pada 10 tempat, salah seorang dari panitia menghampiri saya, dan di tangannya ada amplop yang berisi uang 25000 Dirham. Saya berkata kepadanya: Apa ini? Orang itu mengira saya menganggap jumlah tersebut terlalu sedikit. Dia berkata: selain Anda, ada yang mengambil uang setengah dari jumlah ini. Saya berkata kepadanya: sesungguhnya Anda berada pada suatu lembah dan saya berada pada lembah lain. Saya tidak akan mengambil uang itu karena saya menyampaikan ceramah di jalan Allah, jika uang tersebut harus dibayarkan maka masukkan saja ke rekening bank para mujahid Afganistan yang mulia.

Ketika salah satu surat kabar meminta saya menulis dan memberinya upah, saya menolak; karena saya bukanlah seorang wartawan, dan sekalipun benar atau salah maka lebih pokok adalah ceramah dakwah tanpa ada upah, karena itulah mereka akan mendapatkan kehormatan, dan menganggap bahwa ucapan yang disampaikan adalah karena Allah, Allah berada di belakang berbagai niat dan maksud.

Sifat-Sifat Yang Harus Dimiliki Seorang Dai Atau Murabbi

Ustadz Umar At-Tilmitsani banyak meninggalkan kenangan yang baik, terutama bagi siapa yang mengenalnya atau berkomunikasi dan berhubungan dengannya; oleh karena kebersihan jiwanya, ketulusan hati dan hidupnya, kebaikan ucapannya, keindahan bicaranya, keindahan penampilannya dan kesopanannya dalam dialog dan debatnya.

Beliau bercerita tentang kehidupannya, "Saya tidak pernah mengenal kekerasan dalam akhlaq saya, tidak berambisi mengalahkan dan mematahkan orang lain, karena saya tidak melihat seseorang sebagai musuh, ya Allah kecuali yang demikian itu untuk mempertahankan kebenaran, atau dalam dakwah untuk beramal pada Kitabullah, dan permusuhan tersebut dari pihak mereka bukan dari pihak saya…saya telah berjanji pada diri saya untuk tidak melakukan kezhaliman pada orang lain walaupun hanya dengan ucapan; sekalipun saya berada di hadapan rival politik atau sekalipun mereka menyakiti saya…karena itulah belum pernah ada antara aku dan orang lain permusuhan terhadap masalah pribadi".

Beliau sangat pemalu, tidak pernah ada orang lain melihatnya sambil mengangkat kepalanya. Pada saat duduk, berdialog selalu ada perasaan bahwa peristiwa yang keras dan panjang dalam kegelapan penjara telah membuatnya lemah; sehingga dia tidak pernah meninggalkan tempat tanpa ada bekas yang orang lain dapat mengimaninya, beliau berada di balik jeruji besi selam 17 tahun, beliau masuk penjara pada tahun 1948, kemudian pada tahun 1954, dan kemudian pada tahun 1981, dan semua ujian tersebut tidak membuatnya gentar kecuali bertambah keteguhan dan ketabahannya pada agama Allah.

Dalam dialog bersama majalah Saudi "al-Yamamah" tanggal 14-1-1982 beliau berkata, "Sesungguhnya kebiasaan yang ada dalam kehidupan saya adalah saya tidak suka dengan kekerasan apapun bentuknya, ini bukanlah sikap politik saja namun sikap pribadi yang erat dalam jiwa, walaupun saya dizhalimi namun tidak serta merta saya pindah kepada kekerasan, bisa saja saya menggunakan kekuatan untuk mencapai perubahan namun selamanya saya tidak akan pindah pada kekerasan".

Beberapa Sikap Umar At-Tilmitsani

Ketika Ustadz Umar At-Tilmitsani berada di dalam penjara, beliau pernah diundang pada acara nadwah dan pertemuan para pemuda yang direncanakan oleh aparatur negara, kami bersepakat untuk mengulangi kembali nadwah tersebut dan saat itu dirinya ada permasalahan, namun apa yang dimiliki Allah pasti akan kekal dan bersambung, maka sang mursyid pun menjelaskan duduk perkaranya di hadapan para ikhwah, ada yang mendukung dan ada yang menentang namun akhirnya disepakati.

Suatu hari Ustadz Umar pergi dan berbicara dengan seorang pemuda selama dua jam dengan perbedaan latar belakang namun pertemuan itu berakhir dengan menakjubkan, pemuda tersebut menyalami mursyid, memeluk dan mencium kedua tangannya, mengucapkan terimakasih atas nasihatnya dan terbukalah pintunya. Yang demikian tentunya merupakan taufik dari Allah, namun aparat negara memutus hubungan mereka selamanya, seperti angin yang datang dengan membawa sesuatu yang tidak disukai oleh para nelayan.

Ustadz Umar At-Tilmitsani rahimahullah berkata: Imam Syahid pernah memanggil saya untuk pergi bersamanya dalam suatu perjalanan, di dalam kereta api beliau bertanya kepada saya: Apakah perjalanan ini dengan biayamu atau biaya kita? Jika saya ingin merasa lega dari lelahnya perjalanan yang jauh ini, saya katakan: perjalanan atas biaya aku, dan diberikan tiket kelas dua, namun jika saku dalam keadaan kempis maka aku akan katakan: perjalanan ini atas biaya Anda, maka dia akan memberikan tiket kelas 3.

Lalu aku duduk sementara kepalaku berada di bawah; agar tidak seorang pun yang aku kenal melihat saya, sementara saya duduk di kelas tiga, sementara al-Ustadz tersenyum melihat tingkah saya, sehingga setelah lama saya berada dalam jamaah Ikhwan saya merasa naik kereta kelas tiga seperti mengendarai kereta kelas satu tanpa ada rasa canggung atau malu.

Ustadz Umar At-Tilmitsani rahimahullah juga bercerita: ketika aku pergi bersama al-imam syahid menuju Syibin al-Koum untuk menghadiri acara pernikahan salah seorang ikhwah, setelah shalat Isya saya melihat para ikhwah duduk seperti yang lainnya di hamparan, lalu datanglah makanan dengan telor goreng, keju yang sudah lama, maka saya dekatkan diri saya ke telinganya sambil berbisik; apakah Anda membawa saya kemari untuk membuat saya kelaparan?! Beliau sambil berbisik berkata: diamlah sejenak niscaya Allah akan menutupimu, lalu datanglah seseorang dengan membawa daging goreng dan anggur.

Ketika ustadz Umar At-Tilmitsani dilepaskan dari penjara pada bulan Juni 1971 datang kepadanya seorang tentara berpangkat jenderal, dan berkata kepadanya: Anda telah dibebaskan…maka kumpulkan keperluan Anda untuk keluar, waktu itu tepat shalat Isya, maka beliau pun berkata kepada jenderal tersebut: Bolehkah saya menginap di sini satu malam saja, dan nanti saya akan keluar besok pagi, kerena saya sudah lupa jalan-jalan di kota Kairo.

Jenderal itupun kaget dan berkata: Apa yang kamu katakan? Apa kamu tidak merasa sempit di dalam penjara ini dan ingin keluar darinya secepatnya? Dia berkata: lebih baik saya tinggal disini malam ini lalu keluar besok pagi.

Dia berkata: ini adalah tanggungjawab yang saya tidak mau menanggungnya, silakan keluar dari penjara, dan tidur di depan pintu kapan saja kamu suka, maka aku pun meminta taksi dan dia menghadirkannya, lalu al-ustadz kembali ke rumahnya dan berkata: sungguh saya heran saat saya bertemu dengan keluarga dan kerabat saya tidak merasakan perubahan yang besar dalam jiwa saya, seakan saya tidak berpisah dengan mereka kemarin, apa rahasianya di sini? Saya pun tidak mengetahui!!

Salah seorang kontributor di London mengajukan pertanyaan kepada saya: Kenapa Anda lari dari pertanyaan yang gamblang tersebut? Beliau menjawab: sesungguhnya lari itu bukan bagian dari sifatku, namun kebiasaanku membuat aku acuh terhadap kritikan pemerintahanku diluar negeri, saya tidak mau mengecam sementara saya berada di luar, namun saya lebih suka menyampaikannya langsung di dalam Mesir, ini adalah prinsip bukan politik".

Dalam salah satu nadwah yang diselenggarakan oleh para wartawan negara Emirat bersama dengan Ustadz Umar At-Tilmitsani tahun 1982 setelah terjadi penangkapan besar-besaran yang dilakukan oleh pemerintahan Anwar Sadat, salah seorang wartawan mengajukan pertanyaan: Apa pendapat Anda terhadap pemerintahan Mesir dan perjanjian Camp David?

Ustadz menjawab: Saya lebih suka mengajukan pandangan penanya karena saya datang kemari bukan untuk mencela pemerintah kami, pendapat kami begitu jelas dan gamblang terdapat dalam media masa dan majalah-majalah di Mesir. Kami telah belajar dari Islam dengan jelas untuk menjaga kebersihan lisan. Sebagaimana Rasulullah saw bersabda, "Bukanlah orang yang beriman, orang yang suka mencela, melaknat, berkata kotor dan keji".

Selamat Tinggal Ustadz

Allah telah memanggil beliau pada hari Rabu tanggal 13 Ramadhan tahun 1406 H bertepatan dengan tanggal 22 Mei 1986, beliau wafat di Rumah sakit oleh karena sakit yang menimpanya pada usia 82 tahun, beliau dishalatkan di masjid Umar Mahram di Kairo, dan orang yang mengiringi jenazahnya begitu banyak hingga mencapai seper empat juta jiwa –ada yang mengatakan setengah juta jiwa, dari rakyat Mesir dan para utusan yang datang dari luar Mesir.

Mesir belum pernah menyaksikan selama setengah abad terakhir para pelayat yang mengiringi jenazah seperti saat meninggalnya ustadz Umar At-Tilmitsani, dengan kebesarannya, kemuliaannya, ketulusannya dalam hidupnya selama di dunia.

Kami tidak bisa melupakan pandangan para pemuda yang berumur belum mencapai 20 tahun dan ada yang lebih…mereka datang dari kota dan desa ikut menyertai jenazah beliau, mereka berjalan tanpa alas kaki di belakang mobil yang membawa jenazah, air mata mereka menetes membasahi wajah mereka, menangisi meninggalnya seorang dai, seorang pemimpin, seorang pengayom, seorang mursyid dan simbol sejati umat Islam.

Beliau adalah seorang pembawa bendera dakwah Islam tingkat dunia, yang dalam kurun selama 10 tahun terakhir mampu mengembalikan harakah Islam modern –terutama jamaah Al-Ikhwan Al-Muslimun- dengan kebersihan, kesucian dan keramahannya pada jati dirinya, mampu menolak segala tuduhan dan racun yang dihadapkan kepadanya, tuduhan-tuduhan batil yang dilekatkan kepadanya, bahkan pada segala kebohongan-kebohongan yang dilakukan oleh para durjana, selama sepertiga abad terakhir, sehingga pada akhirnya hati para musuh menjadi lunak dan luluh dan kemudian menjadi kawan.

Ustadz Umar At-Tilmitsani rahimahullah dengan akhlaqnya, hidupnya yang sederhana, budi pekertinya yang mulia, kelembutannya, kejujurannya, keikhlasannya, kesuciannya, keterusterangannya, keberaniannya, ketawadhuannya, kesemangatannya, kegigihannya dan kebijaksanaannya mampu mewujudkan jamaah Al-Ikhwan Al-Muslimun keberadaannya (eksistensinya) secara pasti dan realistis, mengembalikan perannya dalam kancah politik hingga pada tingkat nasional (Mesir), dunia Arab dan internasional.

Sang mujahid Umar Tilimsani wafat, sementara rakyat Mesir berkata: Ya untuk Al-Ikhwan Al-Muslimun!!

Kemudian pemerintah pun mulai menampakkan ketsiqahannya terhadap Al-Ikhwan Al-Muslimun, ehingga ikut serta dalam mengusung jasad beliau, dihadiri oleh perdana menteri, syaikhul Azhar, anggota Majma’ Al-Buhuts Al-Islamiyah dan ketua DPR Mesir, sebagian pemimpin PLO Palestina, sebagian besar rakyat Mesir dan umat Islam dan para pembesar dari kalangan diplomat; Arab dan Islam.

Bahkan hingga gereja Mesir berkata: Ya untuk Al-Ikhwan Al-Muslimun, lalu ikut serta dalam mengusung mayat yang diwakili oleh Pendeta Namr Erius.

Akhirnya gereja menafikan ucapannya yang keji dan menyebarkan fitnah terhadap Al-Ikhwan Al-Muslimun bahwa Al-Ikhwan Al-Muslimun bertentangan dengan persatuan dan kesatuan bangsa!!

Dan sambil malu-malu kalangan pers berkata: Ya untuk Al-Ikhwan Al-Muslimun, lalu menyebarkan berita wafatnya sang maestro Al-Ikhwan Al-Muslimun dan memujinya, bahkan sang pemimpin surat kabar akhbar al-yaum Ibrahim Sa’adih berkata: Umar Tilimsani wafat, suasana aman; bagi jamaah, bangsa, bahkan negara!!

Golongan kiri Mesir juga berkata: Ya untuk Al-Ikhwan Al-Muslimun…hingga mereka ikut hadir mengusung mayat Umar At-Tilmitsani!!

Radio Amerika juga berkata: Jenazah ini memberikan kekuatan dan semangat aliran Islam di Mesir khususnya, karena kebanyakan yang hadir dalam mengusung mayat adalah para pemuda.

Majalah Kirinz International terbitan tanggal 1-6-1986 menulis berita: dengan wafatnya Umar Tilimsani gerakan Islam kehilangan sosok pemimpin yang gigih bekerja dan kepribadiannya akan selalu dikenang sepanjang masa.

Buku-buku karangan Ustadz Umat At-Tilmitsani

Dzikrayat la Mudzakarat, Syahid al-Mihrab, Hasan Al-Banna al-mulihim al-mauhub, Ba’dhu Ma Allamani Al-Ikhwan, Fi Riyadhi tauhid, Al-Makhroj al-Islami min Al-Ma’zaq as-siyasi, Al-Islam wal hukumah Ad-diniyah, Al-Islam wa Nazhrotuhu as-samiyah lil mar’ah, Qola an-Naas walam Aqul fi Ahdi Abdun Nasir, Min sifatil abidin, Ya Hukkaam Al-Muslimin.. Ala Takhafunallah? La nakhafu al-Islam walakin, Al-Islam wal hayah, Haula Risalah Nahwa Nuur, Min Fiqh al-I’lam al-Islami, Ayyam ma’a Sadat, Aaro fi Addin wa as-siyasah.

Sumber: www.al-ikhwan.net

Saturday, December 13, 2008

Hasan al-Hudhaibi

Hassan Al-Hudaibi
Mursyidul 'Am ke-2 Ikhwanul Muslimin

Beliau adalah seorang Konsultan dan jaksa, bernama lengkap Hasan Ismail Al-Hudaibi, jabatan terakhirnya sebagai mursyid kedua jamaah Ikhwanul Muslimin, dan merupakan mursyid yang mengalami masa sulit dan penuh dengan ujian dan cobaan, karena pada saat beliau diangkat menjadi mursyid berada pada masa terjadinya perselisihan antara para pejuang revolusi, terutama mantan presiden Jamal Abdul Naser. Dan sebagai masa dimana para anggota jamaah banyak yang ditangkap, dipenjara dan disiksa; dan pemerintah pada saat itu berusaha melakukan pembersihan jamaah Ikhwanul Muslimin dengan kekuatan dan kekerasan dari bumi Mesir dan dunia.

Latarbelakang Hidupnya

Hasan Al-Hudaibi lahir di desa Arab Al-Shawalihah, distrik Syibin Al-Qanatir, tahun 1309 yang bertepatan pada bulan Desember 1891 M. menghafal Qur’an di desanya sejak kecil, kemudian masuk sekolah formal di Al-Azhar yang semangat keagamaan nya yang tinggi dan ketakwaan yang suci. Kemudian setelah itu pindah ke sekolah negeri dan mendapatkan ijazah SD pada tahun 1907, lalu masuk sekolah Aliyah Al-Khadiwiyah (setingkat SMA) dan mendapat gelar BA pada tahun 1911, kemudian meneruskan kuliah di bagian hukum, dan lulus darinya pada tahun 1915. Setelah itu menjalankan masa percobaan menjadi pengacara di Kairo dan secara bertahap menjadi pengacara yang sesungguhnya.

Setelah menjadi pengacara, beliau bekerja sesuai profesinya di distrik Syibin Al-Qanatir, lalu untuk pertama kali dalam hidupnya dan tanpa diketahui oleh seorang pun, beliau pergi ke daerah Sohaj dan tinggal di sana hingga tahun 1924, dan di sana beliau menjadi jaksa. kemudian pindah ke daerah Qana, lalu pindah ke daerah Naja’ Hamady tahun 1925, lalu pindah lagi ke daerah El-Manshurah tahun 1930, dan tinggal di daerah Al-Mania selama satu tahun, kemudian pindah ke daerah Asyuth, lalu ke Zaqaziq, lalu ke Giza pada tahun 1933, dan pada akhirnya menetap di Kairo.

Tahapan beliau menjabat sebagai jaksa diawali dengan menjabat sebagai direktur administrasi kepaniteraan, lalu menjadi ketua badan pemeriksa kejaksaan, lalu sebagai konsultan di mahkamah konstitusi. Kemudian mengundurkan diri sebagai jaksa setelah terpilih menjadi mursyid Ikhwanul Muslimin pada tahun 1951. Pertama kali beliau menjabat, dirinya dan para ikhwan lainnya ditangkap tanggal 13 Januari 1953, namun pada bulan maret pada tahun sama beliau dibebaskan kembali, setelah dijenguk oleh para senior dan jenderal revolusi sambil meminta maaf kepadanya. Kemudian ditangkap lagi untuk yang kedua kalinya pada akhir tahun 1954 dan divonis hukuman mati, namun akhirnya diberikan keringanan dengan hukuman seumur hidup. Kemudian hukuman dipindah dari penjara menjadi tahanan rumah, akibat menderita sakit dan usia lanjut. Kemudian pada tahun 1961 hukuman tahanan rumah dihapus atasnya. Dan beliau kembali ditangkap pada tanggal 23 Agustus 1965 di Alexandria dan dijatuhi hukuman dengan wajib lapor, kemudian dijatuhi hukuman penjara selama 3 tahun, walaupun pada saat itu umur beliau telah mencapai 70 an tahun, dan kemudian diberikan izin keluar untuk ke rumah sakit selama 15 hari, kemudian dipindah ke rumahnya, lalu dikembalikan ke penjara untuk melengkapi masa tahanannya. Dan masa tahanannya menjadi panjang –melewati batas yang dijatuhkan- hingga tanggal 15 Oktober tahun 1971. Dan beliau wafat pada hari kamis, jam 07 pagi waktu setempat, pada tanggal 14 Syawal 1939 bertepatan dengan tanggal 11 November 1973.

Karakter Hasan Al-Hudaibi

Hassan al-Hudaibi adalah sosok seorang Muslim sejati, hafal Al-Qur’an sejak belia, memiliki komitmen untuk selalu taat kepada Allah, beliau tidak pernah lengah dan tidak pernah merasa bosan dalam menunaikan tugas dan kewajiban agama.

Beliau adalah sosok manusia yang dermawan dan tidak pernah memiliki keraguan sejak dia menjadi seorang siswa hingga menjadi konsultan dalam berpegang pada prinsip dan kebenaran. Beliau merupakan contoh dan teladan di antara teman-temannya dan orang-orang yang dekat dengannya atas ke istiqamahannya, keteguhan akhlaqnya dan kemuliaan karakternya, keengganannya bermujamalah (bermain-main) pada kebenaran dan ketidak takutannya kepada siapa pun kecuali kepada Allah. Beliau juga mampu mencetak rumah tangganya dengan tabiat dan shibghah Islam; adab-adabnya, kebiasaan-kebiasaannya dan pakaian-pakaiannya, sehingga tampak dengan akan keteguhan agamanya dan Ittiba’nya dengan nama agama melebihi jabatan dan julukan yang telah dimiliki dan diraihnya.

Hassan Al-Hudaibi juga merupakan sosok yang sangat disegani oleh teman sejawatnya dan para konsultan lainnya; terutama yang berani bermain-main dengan undang-undang sipil, dan yang melakukan pelanggaran dasar-dasar syariah Islam. Suatu kali; pada jiwa-jiwa terhenti tanpa dapat melakukan apa-apa, dan cukup dengan memberikan agenda kritikan yang lembut, beliau pergi dengan sendirinya ke pusat revisi undang-undang, dan memberikan pernyataan secara resmi bahwa dirinya menentang dan mengutuk berbagai produk undang-undang yang tidak berasal dan bersumber dari syariat Islam, atau kandungan bab dan fasal-fasalnya yang bertentangan dengan Al-Qur’an dan sunnah. Sehingga, dengan sikap tersebut menjadi berita headline di seluruh surat kabar di Mesir saat itu; bahkan koran Al-Ikhwan menerbitkan berita dengan tema “Hasan Al-Hudaibi, semoga Allah menolongnya” yang berasal dari surat kabar “Akhbar Al-Youm.” Dan karakter yang agung yang terdapat dalam diri Al Hassan Al-Hudaibi adalah ketegarannya dan keberaniannya dalam menentang kebatilan, dan terhadap para pelaku dan pendukung kebatilan, ketegarannya berdiri dihadapan kekuatan zhalim dan para pelaku kezhaliman, sekalipun usia beliau sudah lanjut dan sering sakit-sakitan beliau tetap melakukan aktivitas. Sebagaimana beliau juga memiliki karakter membenci terhadap hal-hal yang berbau pamer dan pujian, jauh dari pantauan, karena itu –kadang- beliau selalu menghindar dari sorotan kamera, menolak untuk ditulis tentang jati dirinya dan perjalanan hidupnya; karena yang beliau harapkan hanyalah ganjaran dari Allah. Jika seorang imam memilih banyak diam dan jauh dari sorotan masa, adalah merupakan ketawadhuan dan kelebihan yang dimilikinya, namun di antara haknya –dan juga hak imam Al-Banna dan seluruh ulama dan umat yang membawa amanah setelah mereka hingga hari akhir zaman, untuk selalu menjadi uswah dan qudwah (contoh dan teladan), bahkan beliau menjadi menara yang mengarahkan para pembawa risalah dakwah dan pengarah jalan di dalamnya, sehingga dapat dijadikan pegangan bagi para pengemban amanah dakwah dan menerangi jalan mereka, karena para pemuda zaman sekarang ini, banyak yang sering mentaqlid dari sana sini, menemukan kebesaran jiwa dari sebagian tokoh. Karena itu, jika mereka mengambil kebesaran jiwa maka mereka kelak akan menjadi jiwa yang memiliki kepribadian yang tinggi pula.

Perjuangan Beliau

Adapun Perjuangan pada bidang pekerjaan dan spesialisasinya memiliki sejarah yang sangat menarik. Suatu ketika ketua mahkamah konstitusi bertanya kepadanya: Ya Hasan, bukankah engkau bersama saya, bahwa kebanyakan dari undang-undang sipil saat ini berkaitan erat dengan hukum-hukum yang ada dalam fiqh Islam? Hasan Hudaibi berkata: betul. Orang tersebut berkata lagi: jadi apa dasarnya tuntutan Anda untuk kembali pada syariat Islam dan menerapkan hukum-hukumnya?”. Beliau menjawab: Hal tersebut karena Allah SWT. Dia berfirman: “Dan hendaklah saat memutuskan hukum diantara mereka sesuai dengan apa yang diturunkan Allah”. Dan tidak mengatakan: Dan berhukumlah seperti yang diturunkan Allah. Dan bahwa berhukum pada syariat Allah menurut seorang muslim adalah ibadah dan menunjukkan ketaatan kepada perintah Allah, dan itulah sumber keberkahannya, rahasia kekuatan yang ada dalam jiwa orang-orang yang beriman dengannya dan dalam komunitas jamaah muslimah.

Ketika dijabarkan rancangan revisi undang-undang sipil Mesir pada tahun 1945 di hadapan ustadz Al-Hudaibi, tertulis disitu bahwa beliau menolak mendiskusikan proyek tersebut dari sisi prinsipnya; karena tidak berdasarkan pada al-kitab dan as-sunnah.

Dan pada tahun 1947 Ustadz Hasan Al-Hudaibi menerbitkan sebuah artikel di koran Mesir “Akhbar Al-Youm,” yang membantah amandemen rancangan undang-undang sipil Mesir, beliau berkata, “bahwa amandemen terbaik menurut pandangan saya adalah yang mengacu pada sebuah undang-undang yang satu; untuk menerapkan hukum syariah dalam kasus pidana dan perdata kemudian beliau berkata: “Aku telah menyatakan pendapat di komisi revisi undang-undang sipil dalam Senat, dan saya sampaikan: Bahwa undang-undang kita harus berdasarkan Al-Quran dan Sunnah dalam berbagai sendi kehidupa, bukan hanya dalam urusan syariat saja. Bahwa Islam adalah agama yang koheren dan terpadu tidak boleh dipisah-pisah, sehingga harus diterapkan seluruh ketentuannya oleh setiap orang yang menganutnya” Inilah pendapat yang saya kemukakan, dan saya berharap bahwa saya telah menyelesaikan tugas dalam melakukan revisi undang-undang, berusaha mempelajarinya hingga tidak terdapat di dalamnya undang-undang asing yang tidak konsideran dengan Al-Qur’an Al-Karim, yang tidak bisa membedakan antara yang halal dan yang haram, padahal keduanya sangat jelas karakter dan batasan-batasannya hingga hari kiamat.

Dan inilah yang saya sampaikan di hadapan tim revisi, dan saya yakin bahwa mereka tidak akan menerima dan mengambilnya, namun bagi saya tidak mengapa selama saya yakin dengan apa yang saya sampaikan, namun menurut praduga saya, kelak setelah berjalan 20 atau 30 tahun opini akan mengarah pada pengambilan pendapat saya; setiap kali Allah melapangkan dada umat manusia dengan Al-Qur’an pada hari yang meliputi opini dan pendapat ini”.

Kami telah melihat bahwa berbagai undang-undang yang bersumber pada undang-undang asing tidak memberikan kemaslahatan pada negeri kami, tidak mencapai apa yang diharapkan, penjara ini penuh narapidana, kejahatan meningkat, kemiskinan menyebar, dan moral dan akhlak menurun, hubungan sosial memburuk hingga terjadi setiap hari sejak para pendahulunya, dan ini semua tidak mampu dirubah kecuali jika kita menyusun kembali hubungan kita dengan sunnah kauniyah yang telah diturunkan melalui wahyu dengan berbagai rahasia-rahasianya, dan tanda-tandanya yang terdapat dalam Al-Qur’an, dan dengan itu semua, maka kita akan dapat tinggal di rumah, di tengah keluarga dan masyarakat, bersama anak-anak kita, dan bersama semua orang yang hidup bersama Al-Qur’an “.

Pada tanggal sepuluh Desember 1952, konstitusi Klasik Mesir mengumumkan revisi dan setelah berlalu dua hari ditetapkan seratus anggota untuk membuat konstitusi baru yang mana di antara mereka ada tiga orang yang berasal dari Ikhwanul Muslimin. Akhirnya majalah “El-dakwah” menerbitkan artikel yang mengajak untuk mendukung konstitusi berdasarkan Islam. Hasan Al-Hudaibi mengajak untuk dilakukan referendum; guna mengetahui apakah Mesir memilih syariat Islam atau undang-undang barat? Jika memilih berhukum pada Islam maka pemerintah harus komitmen melaksanakan pilihan tersebut, dan jika memilih undang-undang Barat –yang tidak mungkin keluar dari diri seorang muslim- maka kita harus mengaca diri, mengajarkan umat akan perintah Tuhannya dan apa yang seharusnya mereka lakukan”.

Mengenal Ikhwanul Muslimin

Dikisahkan bahwa hubungan beliau dengan Ikhwanul Muslimin dimulai sejak tahun 1942, yaitu saat beliau mendapatkan kepuasan dengan dakwah al-Ikhwan melalui praktek sebelum mendapatkannya secara teori. Hal tersebut terjadi ketika beliau melihat sebagian anggota kerabatnya dari para petani yang sedang menghadapi berbagai macam masalah; agama dan politik, yang kebanyakan dari masyarakat umum tidak memahami hal tersebut, terutama karena kebanyakan dari mereka adalah berasal kalangan umi (buta huruf), dan ketika diketahui bahwa hal tersebut kembali kepada para Ikhwan, beliau tertarik dengan cara dakwahnya, sehingga beliau sangat antusias untuk menghadiri khutbah Jum’at di masjid-masjid yang diisi oleh pendiri jamaah Ikhwan; Hasan Al-Banna. Dan sejak tahun 1942 beliau mulai menjalin hubungan dengan dakwah yang penuh berkah ini melalui pendirinya langsung terutama di saat beliau melakukan kunjungan ke kota Zaqaziq.

Adapun awal begitu tertariknya beliau dengan dakwah Ikhwanul Muslimin adalah saat mendengar ceramah ustadz Hasan Al-Banna tentang masalah membersihkan jiwa, menumbuhkan perasaan, menggelorakan ruh. Ketika beliau mendengarkan uraiannya ada perasaan aliran darah yang deras dan kencang merasuk ke dalam jiwanya, bergelora ruhnya, akalnya, hatinya dan perasaannya, sehingga tidak membutuhkan waktu lama dan usaha yang keras, segera terdorong jiwanya untuk bergabung dengan dakwah yang penuh berkah ini, dakwah yang membawa kebenaran, dan siap bekerja untuknya, terikat dengannya serta komitmen untuk berjihad di jalannya. Pada saat itu Imam Hasan memandang telah terjadi kehancuran di tengah umat Islam sehingga perlu adanya kerja keras untuk menolong dan menyelamatkannya. Dan ditambah kecemburuan iman Hasan Al-Banna yang bergelora di dadanya, yang mana hal tersebut dapat diketahui saat beliau berbicara, baik dihadapan para ulama yang shalih dan dihadapan orang-orang yang duduk-duduk dan nongkrong di kedai kopi.

Pada saat itu –setelah mendengar uraian imam Hasan Al-Banna- beliau langsung menghadap, dan setelah berbicara singkat, beliau melakukan janji, ikatan dan baiat. Baiat yang mengikat dirinya dan kehidupannya untuk selamanya, dan berada di jalan dakwah yang penuh berkah ini, mengarungi masa depan dakwah. Dan inilah model kejujuran para rijal dakwah. Mengikat jiwa mereka dengan dakwah kehidupan masa lalunya, yang sedang berjalan dan yang akan datang dengan kebenaran.

Dan karena karakter imam Hasan Al-Hudaibi memiliki kecerdasan dan kejelian, jiwa yang kokoh, ruh yang bersih, sehingga ketika mendengar dakwah imam Hasan Al-Banna yang bersumber dari kejujuran dan keikhlasan, dan totalitas yang begitu dalam, beliau yakin bahwa ini adalah dakwah yang akan memberikan air kesejukan bagi siapa saja yang haus hatinya, perasaannya dan jiwanya.

Bai’ah ustadz Hasan al-Hudaibi

Pada tanggal 12 Pebruari tahun 1949 para pesuruh kerajaan Mesir Raja Farouk berhasil membunuh Hasan Al-Banna sehingga membuat kosong kursi Mursyid Am Ikhwanul Muslimin, dan pada saat itulah, para pendiri Ikhwan berusaha mencari menggantinya, dan akhirnya mereka menetapkan Hasan Al-Hudaibi menjadi Mursyid Am Ikhwanul Muslimin. Pada 6 bulan pertama Hasan Al-Hudaibi menjabat sebagai mursyid secara tersembunyi dan diam-diam, tanpa tidak meninggalkan pekerjaannya sebagai jaksa selama masa tersebut. Dan ketika pemerintahan An-Nuhas Pasya memberikan izin kepada lembaga pendiri Ikhwanul Muslimin untuk melakukan pertemuan, para anggota tersebut mempersilakan kepada Hasan Al-Hudaibi untuk memimpin pertemuan dan menjabat sebagai mursyid am Ikhwanul muslimin, namun saat itu beliau menolak permintaan mereka, karena beliau menganggap saat pemilihan atas dirinya menjadi Mursyid oleh anggota lembaga pendiri hanya pada marhalah sirriyah dan tidak mewakili pendapat anggota Ikhwan lainnya, dan beliau meminta untuk memilih Ikhwan lain menjabat sebagai mursyid, namun para Ikhwan lainnya menolak permintaan tersebut dan meminta beliau untuk melanjutkan jabatannya sebagai mursyid Ikhwanul muslimin, akhirnya beliau menerima permintaan utusan para Ikhwan dan setelah itu beliau mulai mengurus pengunduran diri dari pekerjaannya untuk fokus pada jabatan barunya yaitu mursyid Am Ikhwanul muslimin.

Dan tepat pada tanggal 17 Oktober 1951 Hasan Al-Hudaibi resmi menjadi mursyid am jamaah Ikhwanul Muslimin. Dan setelah itu beliau melakukan jaulah ke berbagai tempat dan daerah yang terdapat di dalamnya anggota Ikhwanul Muslimin untuk menegaskan bahwa mereka mendukung keputusan tersebut. Dan akhirnya beliau mendapatkan kepastian tersebut…, bahkan semua anggota yang bertemu dengannya melakukan baiat kepadanya. Dan sebelum baiat beliau berkata: “Sebenarnya saya tahu, bahwa saya sedang menyerahkan diri pada kepemimpinan dakwah yang mengakibatkan syahidnya sang pionir, muassis dan mursyid pertama, berhadapan dengan ancaman pembunuhan, penyiksaan para pengikutnya, pengusiran di jalan Allah, mereka telah mendapatkan apa yang mereka harapkan, dan saya tidak yakin pada diri ini akan mampu melakukan dari apa yang ditinggalkan oleh sang imam dan membawa maslahat di dalamnya seperti imam Hasan Al-Banna, namun walau begitu saya akan berusaha menghadirkan dan melakukan sesuai dengan amanah dan keinginan para Ikhwan, menunaikan amanah untuk Allah SWT, tidak mencari dan berharap apapun kecuali ganjaran dan ridha Allah, dan saya tidak meminta pertolongan kepada siapapun kecuali pada kekuasaan dan kekuatan Allah SWT.

Sumbangan Hassan al-Hudaibi Buat Ikhwan
  • Dukungan beliau terhadap jamaah dan pembelaannya sangat besar sekali, bahkan kontribusi yang mulia beliau tampakkan ketika membeli rumah markas al-am (kantor pusat).
  • Menunjukkan amanah dakwahnya saat beliau marah terhadap kekejaman Zionis guna membela Palestina.
  • Memiliki jiwa perhatian terhadap keluarganya, dengan membentuk kantor cabang di desanya “Arab As-shawalihah” dan desa-desa yang berdekatan dengannya.
  • Dengan retorika dan metode khas beliau dan berpenampilan tenang dan penuh tawadhu mampu menghidupkan dakwah di daerah Syibin Al-Qanatir.
  • Beliau tidak pernah putus menjalin hubungan dengan imam syahid, dan bahkan beliau tidak pernah lepas dalam bertukar pikiran dan memberikan pendapat yang konstruktif pada setiap langkah dan sikap sebelum terjadinya pembunuhan dan setelahnya, bahkan beliau selalu ikut dalam jalasah yang diikuti oleh mukhlisin dan pejabat teras Ikhwanul Muslimin, yang sedang berjual melakukan pemetaan strategi dakwah untuk jamaah sebelum dan sesudah syahidnya Mursyid pertama.
  • Setelah beliau bergabung dengan dakwah, maka seluruh jiwanya, rumahnya, anak-anaknya, jabatannya, dan seluruh hartanya diserahkan untuk dakwah dan dibawah kendali dakwah.
  • Beliau adalah satu-satunya orang yang jujur dalam dakwah yang berasal dari kalangan kejaksaan sehingga beliau menjadi pionir dan satu-satunya orang yang mampu membersihkan kewibawaan jamaah, membersihkan kejaksaan dari pengaruh kedustaan dan kebohongan, yang sengaja dilakukan oleh pemerintah untuk mengubah kejaksaan dari kerja yang serius dan bertanggung jawab pada tindakan melakukan kezhaliman dengan berbagai tuduhan yang dibuat-buat.
  • Hasan Al-Hudaibi juga selalu mengikuti perkembangan berita Ikhwan, terutama setelah terbunuhnya imam Hasan Al-Banna, selalu membekali diri dengan nasihat-nasihat yang membuatnya memiliki kekuatan dan imunitas dari gelora kekejian pemerintah dan kekuasaan undang-undang, dan mampu melakukan banyak kebaikan menuju jalan yang pasti; yaitu melakukan penyatuan barisan, memberikan dukungan untuk tsabat dan tsiqah kepada Allah di antara para Ikhwan.
  • Beliau memiliki perhatian kepada keluarga Ikhwan yang ditangkap dan dipenjara.

Hasan al-Hudaibi Saat di Penjara

Mursyid memulai hidup barunya menjadi Mursyid Am Ikwahnul Muslimin berhadapan dengan berbagai ujian dan cobaan yang begitu keras; berbagai penangkapan, vonis hukuman penjara, bahkan menerima siksaan dan hukuman mati atasnya, yang kemudian berganti menjadi hukuman kerja paksa.

Pendapat Para Ulama Tentang Hassan al-Hudaibi

Saat memulai kehidupannya menjadi mursyid am kedua Ikhwanul Muslimin, beliau mulai mengalami kehidupan yang keras dan tidak pernah berhenti, beban yang berat dan ujian yang tidak pernah putus, cobaan terhadap jamaah terutama pemimpinnya terus berlanjut; dimasukkan di dalam penjara, disiksa, dijatuhi hukuman mati, kemudian di ganti dengan hukuman kerja paksa. Di tengah ujian tersebut beliau berkata:”Tegakkanlah daulah Islam di dalam hati-hati kalian, niscaya dia akan tegak di negeri kalian”. Pada kondisi yang mengenaskan berada dipenjara yang terisolir -sementara para Ikhwan yang lain dan termasuk anak-anaknya ikut disiksa dan dipecut – beliau memperkokoh jiwa mereka dan mengajak mereka untuk mempertahankan keimanan mereka.

DR. Ahmad Al-’Asal berkata tentangnya: “Beliau selalu menghadirkan kepada mereka untuk memiliki hati yang tsabat, dan jiwa yang tenang; dengan mengatakan di hadapan para pelaku penyiksaan: “Mereka adalah sebaik-baik pemuda Mesir, karena itu, jagalah mereka untuk menjadi saham bagi negerinya, cukuplah kalian mengambil dan memenjarakan diri saya dan melakukan apa yang kalian inginkan”.

Selama di penjara kesehatan beliau sering terganggu, sehingga harus dipindah ke rumah sakit, namun setelah itu hukuman terhadapnya tidak berhenti namun dikembalikan ke tempat semula untuk ikut merasakan penderitaan Ikhwan lainnya serta anak-anaknya. Beliau berkta: “Penjara adalah sebaik-baik tempat pengkondisian jiwa bukan sekadar tembok dan jeruji besi”. Ahmad Al-’Asal juga berkata: “saya tidak pernah lupa terhadap apa yang diceritakan beliau kepada kami, beliau meneteskan air mata saat bercerita tentang kondisi seorang Ikhwan yang miskin yang mendapatkan waktu berharga pada salah seorang Pasya saat dirinya membersihkan WC di tempat salah seorang terpidana, maka salah seorang dari teman-temannya berinisiatif memberikan uang atas amanah yang dikerjakannya dan kembali bekerja. Maka Ikhwan tersebut berdiri sambil menegakkan badannya berkata: “Sungguh saya ingin menambah pekerjaan ini sesuai dengan amanah, dan saya tidak menginginkan upah tersebut kecuali karena Allah, dan saya tidak butuh harta tersebut”. Kemudian Ustadz berkata: “Padahal saya tahu betul kondisinya, dirinya pasti membutuhkan harta tersebut, namun karena kesucian dan kebersihan dirinya, ia tidak mau menerima uang tersebut”. Kemudian air matanya meleleh kembali.

Ahmad Husain pemimpin pemuda Mesir berkata, kami dimasukkan di penjara perang pada bulan Maret tahun 1954, dan saya melihat Syeikh Hasan Al-Hudaibi ada di dalamnya bersama kami, dan ketika beliau berada sama saya, seakan saya melihat dirinya penuh dengan kemuliaan dan ketawadhuan, serta berinteraksi dengannya yang penuh dengan kelembutan dan kasih sayang, dan saya mengira bahwa kemuliaan yang besar ini baginya adalah kemuliaan bersama Ikhwanul Muslimin. Salah seorang wartawan bertanya kepada saya; apa pendapatmu terhadap Ikhwan pada perang di Palestina? Maka saya jawab bahwa hal tersebut merupakan fenomena yang sangat mulia; karena merekalah yang telah berhasil menyelamatkan tentara Mesir dari kekalahan, yaitu mereka berhasil melindungi pasukan terakhir saat mundur, dan hendaknya dunia mesti memahami, bahwa orang yang memerangi Ikhwan dengan besi dan api, telah melakukan perbuatan demi kepentingan syaitan, janganlah kalian mengira wahai saudaraku bahwa saya mengucapkan ini saat ini sah; karena saya telah meninggalkan Mesir sejak tahun 1955; dan terakhir kali saya bertemu dengan Abdul Nasher adalah karena terkait permasalahan ini. Kemudian dia berkata: “Bahwa syahid kalian dan syuhada Islam, sedang menikmati kenikmatan di sisi Tuhannya, dan kelak sejarah akan mencatat seperti Ibnu Hambal, yang menolak untuk disamakan atau dijauhkan terhadap apa yang dianggapnya benar”.

Buku-buku karangan beliau
  1. Duat la qudha'
  2. Inna hadzal Qur’an
  3. Al-islam wa ad-da’iyah, kumpulan tulisan yang disusun oleh As’ad Sayyid Ahmad

Thursday, December 11, 2008

Kita I

Siapakah kita?
Apakah identiti kita?
Kenapa kita berada di sini?
Apa tujuan kita hidup?

Begitu banyak persoalan yang timbul di benak dada seseorang yang mencari-cari identitinya. Atau mungkin juga seseorang itu tidak langsung bertanya, bahkan hanya menerima apa yang telah disebut-sebut oleh nenek-moyang mereka kepada mereka. Atau hanya mengikut budaya dan uruf tempatan. Dan bermacam-macam lagi ragam manusia yang dijadikan di muka bumi ini.

Mari kita sama-sama mendefinisikan "Kita". Kita adalah seorang manusia yang berketurunan Melayu, yang lahir di tengah-tengah masyarakat Melayu, dan tumpahnya darahnya di atas negeri dan tanahair Malaya. Darah yang mengalir di dalam setiap salur darah yang ada di dalam individu-individu ini, adalah darah Melayu. Itupun jika anda merupakan seorang Melayu atau dari rumpun-rumpunnya yang bermacam-macam.

Kita berbangga dengan Melayu dan perjuangannya, kerana merekalah tuan asal tanah Malaya ini. Kita berbangga dengan bangsa ini, kerana ia adalah satu bangsa yang mulia. Kita harus mempertahankan bangsa yang mulia ini dari diceroboh oleh orang lain, dan juga harus mempertahankan tanahair dari dijajah secara tidak sedar oleh bangsa-bangsa yang mendatang. Kita telah berada di sini sejek Parameswara datang ke negeri ini, sekitar 600 tahun yang lalu.

Kita berbangga dengan keris, yang merupakan senjata bangsa ini dan juga ia merupakan sesuatu yang melambangkan kehebatan bangsa ini. Tidak ada yang dapat mengalahkan bangsa ini, terutamanya dari kalangan bangsa-bangsa pendatang.

Siapakah mereka yang datang dan kemudiannya ingin meliberasi negeri ini? Siapa?

...

Eh, eh... Silap... silap... Kita bukan bangsa Melayu sekarang. Kita bangsa Malaysia. Kerana telah berlaku asimilasi di antara kaum-kaum di negeri ini. Kita adalah sebahagian dari bangsa yang baru ini. Yang telah wujud sejak sekitar zaman-zaman awal penubuhan Malaysia, atau dahulunya Malaya. Kita berbangga dengan bangsa ini. Lihat sahaja di bumi ini, kita telah mencapai kecemerlangan dalam bermacam-macam aspek.

Kita mempunyai bangunan berkembar petronas, yang tingginya mencakar langit. Kita mempunyai masjid-masjid megah yang berdiri di atas darat mahupun air. Kita mempunyai pusat-pusat peranginan yang bertaraf dunia. Dan baru-baru ini, salah seorang ahli bangsa ini, telah sampai ke bulan. Apa lagi yang diperlukan? Negara M.A.J.U? Kita sedang bergerak ke arah itu dengan wawasan 2020. Lagi?

Kita berbangga dengan bangsa ini, yang telah menunjukkan kecemerlangannya dan telah membuktikan kehebatannya di mata dunia.

...

Ye ke? Tapi, satu persoalan timbul selepas itu; apa yang saya nak dari bangsa ini? Apa manfaatnya selepas melalui kematian?

...

Tapi hakikatnya, berbangganya kita dengan bangsa itu tidak mendatangkan banyak faedah secara realiti dunia mahupun secara hakiki di sisi Allah. Apa yang ada dengan bangsa? Tidak ada apa kelebihannya beriman dengan kelebihan yang diwar-warkan dalam sesuatu bangsa. Kerana kita adalah lebih mulia dari itu. Kita mulia disebabkan Allah mengatakan kita mulia. Itupun jika kita ingin termasuk dalam kalangan yang Allah sebutkan itu; "Dan bagi Allah al-'izzah, dan RasulNya beserta orang-orang yang beriman, akan tetapi orang-orang munafiq tidak mengetahui" (63:8).

Kita adalah satu bangsa yang merentasi warna kulit, yang tidak menilai seseorang dengan rupa parasnya semata, atau ciri fizikalnya, atau kecantikan paras rupa sesuatu puak itu. Kita adalah satu bangsa yang merentasi keterbatasan warna, kesempitan kaum, dan keterhadan sempadan geografi, kerana kita adalah bangsa yang disatukan atas dasar tauhid kepada Allah. Kita adalah satu bangsa yang keluasannya termasuk segala makhluk yang telah menyerahkan dirinya kepada Rabb yang Maha Pencipta, kerana K.I.T.A. adalah muslim.

Bukankah kita telah memberikan penyaksian di hadapan Allah suatu ketika dahulu?
"'Bukankah Aku tuhan kamu?' Mereka berkata,'Bahkan, kami menyaksikan'" (7:172). Sudah tentu kita tak ingat, kerana memang tabiat manusia yang pelupa. Tetapi Dia kembali mengingatkan kepada kita dengan mendatangkan petunjukNya, al-Qur'an.

Di dalamnya... Allah mengingatkan kita kepada dua peranan utama manusia:
  1. "Dan tidaklah Aku ciptakan Jin dan Manusia melainkan untuk beribadah (kepadaKu)" (51:56).
  2. "Dan apabila Tuhanmu berkata kepada para malaikat, 'Sesungguhnya Aku ingin mencipta di muka bumi Khalifah'" (2:30).

Mus'ab bin Abi Mus'ab

Alhamdulillah, baru semalam ada pertambahan ahli baru di dalam keluarga yang tengah membesar ini:

Nama: Mus'ab bin 'Umayr Sayfurrahman bin Ainullotfi bin Abdul Latif.
Berat: 3.9kg.
Masa: 7.02 pm.
Tarikh: 10 Disember 2008M/13 Dzulhijjah 1429H.
Hari: Rabu.

Mudah-mudahan benar-benar menjadi seperti Mus'ab bin 'Umayr, seorang sahabat RasuluLlah SAW yang sangat hebat. Orang yang telah memulakan asas-asas pembinaan di Madinah sebelum hijrah RasuluLlah SAW ke Madinah.

Dr Murni, Abu Mus'ab dan baby Mus'ab!

"Uek, Mus'ab nak ummi!"

Name saye Mus'ab!

Team yang telah bertungkus-lumus!

Opah dan si kecil.

"Uhm, sape yang berani kacau saye?"

Mus'ab, abah, opah, uchu!

"Abah, ummi, Mus'ab saaaaaaayang Abah ummi."

Gambar-gambar dicopy-paste dari blog adik.

Post yang berkaitan di tempat lain:
1. Bangyang's.
2. Adik's.

Monday, December 8, 2008

Eid Mubarak!


Selamat Hari Raya Eidul Adha diucapkan kepada semua daripada keluarga Ainullotfi...

Sunday, November 30, 2008

Future of This Deen

I found this interesting, so I decided to repost it in here from arkib.

--

Seorang ikhwah telah menghantar link untuk salah satu daripada video-video ni. Saya telah tertarik dengan apa yang disampaikan lalu membuat keputusan untuk mendownload semua dari 13 siri video ini (dengan menggunakan Realplayer Downloader yang datang sekali dengan Realplayer v11). Saya mendapati Dr. Tariq al-Suwaidan menyampaikan suatu ISK (Ini Sejarah Kita) yang sangat bagus. Lalu di dalamnya beliau menceritakan bagaimana tamadun Islam bermula, berkembang, dan berkembang sehinggalah ia sampai ke kemuncaknya. Dan diceritakan juga bagaimana ia kemudiannya jatuh, sehinggakan hari ini ia masih lagi belum dapat bangkit sepenuhnya daripada sejarah yang sangat menyedihkan.

Beliau telah menceritakan sesuatu yang diperoleh dari hasil kajiannya di dalam bidang sejarah Islam, sehinggakan sesiapa sahaja yang memperdengar kesemua dari siri-siri video ini pasti akan dapat melihat dengan lebih jelas "the Big Picture" of the perjuangan Islam. Ceramah ini juga mampu membangkitkan semangat jihad para pemuda Islam, mengetuk pintu hati orang-orang yang tidur dari perjuangan ini, dan juga menjelaskan beberapa perkara asas dalam kebangkitan suatu tamadun, especially Islam itself.

Jadi, nah! Ambillah masa 2 jam 10 minit untuk melihat video-video ini, dan hayatilah isi kandungannya sehingga ia membawa perubahan kepada diri kita:

"The Future of Our Religion"

Video 1


Video 2


Video 3


Video 4


Video 5


Video 6


Video 7


Video 8


Video 9


Video 10


Video 11


Video 12


Video 13


Kesimpulan yang dia bagi sangat menyentuh hati dan sangat membangkitkan semangat jihad seseorang. Kesimpulannya diberikan dengan satu hadith RasuluLlah (SAW):
ما رواه أحمد والبزار - الطبراني ببعضه - عن النعمان بن بشير عن حذيفة: أن النبي -صلى الله عليه وسلم- قال: "تكون النبوة فيكم ما شاء الله أن تكون، ثم يرفعها الله إذا شاء أن يرفعها. ثم تكون خلافة على منهاج النبوة، فتكون ما شاء الله أن تكون، ثم يرفعها الله إذا شاء أن يرفعها. ثم تكون ملكًا عاضًا، فيكون ما شاء الله أن يكون، ثم يرفعها الله إذا شاء أن يرفعها. ثم تكون ملكًا جبرية، فتكون ما شاء الله أن تكون، ثم يرفعها إذا شاء أن يرفعها. ثم تكون خلافة على منهاج النبوة" ثم سكت. -أحمد

Dari Nu'man bin Basyir katanya, “Suatu ketika kami sedang duduk-duduk di Masjid Nabawi SAW dan Basyir itu adalah seorang yang tidak banyak cakap. Datanglah Abu Tha'labah lalu berkata, “Wahai Basyir bin Saad, adakah kamu hafaz hadis Rasulullah SAW tentang para pemerintah?” Huzaifah (RA) lalu segera menjawab, “Aku hafaz akan khutbah baginda (SAW) itu.” Maka duduklah Abu Tha'labah Al-Khusyna (untuk mendengarkan hadis berkenaan). Maka kata Huzaifah (RA), Nabi (SAW) telah bersabda, “Telah berlaku Zaman Kenabian ke atas kamu. Maka berlakulah zaman itu seperti yang Dia kehendaki, kemudian Allah pun mengangkat zaman itu seperti yang Dia kehendaki. Kemudian berlakulah Zaman Kekhalifahan yang berjalan menurut cara Zaman Kenabian. Maka berlakulah zaman itu seperti yang dikehendaki oleh Allah ia berlaku. Kemudian diangkat-Nya apabila Dia berkehendak mengangkatnya. Kemudian berlakulah pula Zaman Pemerintahan Yang Menggigit (Fitnah). Maka berlakulah zaman itu seperti yang dikehendaki oleh Allah berlakunya. Kemudian Dia mengangkatnya seperti yang Dia kehendaki mengangkatnya. Kemudian berlakulah Zaman Pemerintah Yang Zalim (Diktator). Maka berlakulah zaman itu seperti yang Allah kehendaki ia berlaku. Kemudian Dia mengangkatnya apabila Dia mahu mengangkatnya. Kemudian berlakulah pula Zaman Kekhalifahan yang berlaku menurut cara Zaman Kenabian.” Kata Huzaifah (RA), “Kemudian baginda SAW diam.”
(Ahmad)

Hadith ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad di dalam kitab Musnad Al-Imam Ahmad bin Hanbal, Juzuk 4, halaman 273. Juga terdapat di dalam Kitab As-Silsilatus Sahihah, Jilid 1, hadis nombor 5.

Dan satu ayat dari al-Qur'an:
"Dan mengapa kamu tidak menginfaqkan harta kamu di jalan Allah, padahal milik Allah semua pusaka langit dan bumi? Tidak sama orang yang menginfaqkan (hartanya di jalan Allah) di antara kamu dan berperang sebelum al-Fathu (pembukaan). Mereka lebih tinggi darajatnya daripada orang-orang yang menginfaqkan (hartanya) dan berperang selepas itu. Dan Allah menjanjijkan kepada masing-masing mereka (balasan) yang lebih baik. Dan Allah Maha Teliti apa yang kamu kerjakan."
(al-Hadid, 57:10)

Lalu persoalan yang ditimbulkan ialah, adakah kita ingin termasuk orang-orang yang terdahulu yang berjuang sebelum datangnya al-Fathu? Atau kita ingin termasuk golongan yang kedua?

Twitter Updates

    follow me on Twitter
    "Jalan dakwah hanya satu. Jalan inilah yang dilalui oleh Rasulullah s.a.w. dan para sahabat baginda. Demikian juga kita dan para pendokong dakwah, sama-sama melaluinya berpandukan taufik dari Allah s.w.t. Kita dan mereka melaluinya berbekalkan iman, amal, mahabbah (kasih sayang) dan ukhuwwah (persaudaraan). Rasulullah s.a.w. menyeru mereka kepada iman dan amal, kemudian menyatupadukan hati-hati mereka di atas dasar mahabbah dan ukhuwwah. Berpadulah kekuatan iman, kekuatan akidah dan kekuatan kesatuan. Jadilah jamaah mereka jamaah yang ideal sebagai model. Kalimahnya mesti lahir dan dakwahnya pasti menang walaupun ditentang oleh seluruh penghuni muka bumi ini." [Syeikh Mustafa Masyhur]